Pengalaman Pertama di Big Bad Wolf Books Indonesia 2016

Hari Minggu tanggal 8 Mei yang lalu, akhirnya aku pergi ke giant book fair Big Bad Wolf (BBW) di ICE, BSD Tangerang. Huraaah! 

Seminggu sebelum pergi, pas tahu ada event ini udah kebelet pergi. Apa daya tinggalnya di Bogor, jauhhhh banget ke BSD. Nggak sampe hati rasanya minta suami yang bukan pecinta buku nemenin sejauh itu. Berusaha direlakan aja (padahal hati miris hiks hiks). 

Suatu hari pas main ke Youthmanual, ada artikel liputan tentang BBW. Sumpah bikin mupeng lagi. Terus baca blog orang yang udah ke sana makin pengen. Belom lagi ada temen yang ngomporin harus banget ke sana. Jauh tapi nggak akan nyesel. Akhirnya memberanikan diri nanya suami boleh pergi apa nggak, dan suami pun dengan pasrahnya menjawab, "iya boleh".

Huraaaah lagi! 

So these are some thoughts from my first experience at BBW: 


1. Aku sempet kaget lihat banyak orangtua yang ajak anak-anaknya hunting buku bareng di sini. That's really a brilliant idea. Karena memang koleksi buku anak-anaknya bejibun. Seru lihat anak-anak gelayutan sama papa mamanya minta dibeliin buku tertentu, hihi. Kalau si baby di perut udah gede nanti, udah pasti aku ajak juga. Jadi ini pemanasan ya, nak. Mudah-mudahan kamu suka buku juga kayak mama *ngomong sama perut*

Di samping ide ngajak anak ke event gede seperti ini tuh oke banget, tapi menurutku para orangtua juga harus ngajarin mereka untuk bisa tertib dan rapi. Hal yang paling sederhana, diajarin untuk mengembalikan buku ke tempat semula. Soalnya koleksi buku anak memang paling banyak di sini dan yang paling banyak "nyasar" di rak genre buku yang lain.

Terus ada lagi yang lebih bikin KZL. Di BBW banyak juga koleksi buku aktifitas anak yang dijual dalam kemasan khusus. Misalnya di sebuah kotak, dalamnya ada buku, pensil warna, stiker, dll. Semua paketan buku kayak gini yang aku nemu, semua isinya HILANG. Bukan sisa pensil warnanya aja, bukan sisa bukunya aja, tapi bener-bener semua isinya hilang, tinggal kemasannya aja. Padahal ada yang bagus yang pengen aku beli, tapi kok kondisinya menyedihkan, hiks. 

Aku bisa memaklumi, sih, acara ini besar dan riweuh banget. Mungkin stafnya juga udah bohuat ngeberesin buku-bukunya jadi dibiarkan begitu saja. Cuman ini balik lagi ke tanggung jawab pengunjung. Bukan sok disiplin, tapi emang seharusnya kita lebih peduli sama pengunjung lain yang butuh buku-buku tersebut. Yuk ah, jadi orang pinter aja. Untungnya nggak di kita doang kok, tapi buat semuanya juga. 

Ini kayaknya penampakan pas BBW di Malaysia. Ramai tapi masih kelihatan rapi ya. (Courtesy: bigbadwolfbooks.com)

 Ini hasil jepretan pribadi pas ke BBW kemarin. Kelihatan banget ya, bok, bedanya. 

2. Aku cukup sedih nggak banyak dapet children's book yang cocok buat si bayi, padahal tujuan utamaku hunting buku anak. Aku sampai udah bikin list buku apa aja yang pengen aku beli. Tapi karena liat kondisi buku-bukunya yang udah berantakan banget, hilang mood deh.

Hasil perburuan Mbak Laila yang bikin ngiler. Aku sama sekali nggak nemu buku-buku ini di sana ):

 Mini storybook Lion King itu bener-bener hoki dapetnya. I grew up with Simba's story and I want to tell this story to my baby. Semoga suka ya, nak! ps: Iya, harga bukunya segitu aja, hard cover, lho ((:

Aku sempet nemu dua buku bergenre rohani, semacam children praying book, bergambar plus ada bible verses-nya. Bukunya bagus, sih, bisa ngajarin anak untuk berdoa. But since we decided to speak Mandarin as second language to our child, buku ini bukan yang terbaik. Kalimatnya terlalu panjang dan berbahasa Inggris. Wis, nggak jadi, deh! 

3. Buat bacaanku sendiri, aku malah nggak bikin wishlist. Ajaibnya, aku malah 'nemu' buku bagus tanpa disengaja. Bukunya tiba-tiba nongol dengan sendirinya di tengah lautan buku yang lain. Jadi kayak si buku ini nyasar gitu, terus aku yang nemu. Hoki banget, deh. 

 Udah waktunya banget ya baca buku beginian, hahaha. *nunjuk judul buku*

4. Nggak tahu karena kebanyakan orang, AC-nya rusak atau gimana, hall-nya sumpek banget! Bukan pengunjung aja yang kepanasan, aku merhatiin stafnya juga kasihan banget. Muka mereka keliatan suntuk banget, lho. Mereka pasti lebih capek daripada kita, karena harus bolak-balik cek barang, re-stock buku-buku, jaga kasir berjam-jam, dll. Aku sendiri juga nggak kuat lama-lama di dalem, jadi harus puas sama seadanya. Maklum, bumil mah ribet. Malah kelupaan bawa air minum di tas, huhu. 

Buat penyelenggara, tolong lebih diperhatikan kenyamanan pengunjung dan pekerja yang di dalam lokasi. Walaupun cuman pendingin ruangan, tapi efeknya penting buat kenyamanan bersama.

Anyway, aku mau kasih jempol buat dedikasi para staf di BBW kemarin. Pas long weekend kemarin, BBW buka 24 jam nonstop sampai tanggal 9 Mei. Bayangin aja kerja 24 jam di antara lautan manusia dan buku. Walaupun book worm, kayaknya aku nggak betah juga sih kerja di sana, hauhaha. Terima kasih ya para kakak BBW! 

 Go green, kakak! Biar puas juga nenteng bukunya. Walaupun akhirnya cuman dapet seiprit, hihi. 

Kondisi saat mengantre. Sekian, terima kasih!

Kapok nggak ke BBW? Nggak, sih, cuman nggak puas aja. Coba kalau bisa lebih dibenahi lagi, mungkin akan jauh lebih betah hunting bukunya. And note to myself, nggak lagi dateng pas di akhir-akhir event. Mendingan dateng pas tengah-tengah acara aja biar lebih legaan. Mudah-mudahan Jakarta dapet jatah lagi, ya. Sukses BBW!

Special thanks buat suami yang bersedia nemenin, bawain tas pulak. Pahala kamu gede deh, sayang ((:

Comments

  1. Wahhhh! Pas itu pengen banget kesinii sampe tanya teman soal kendaraan kesana dari jakarta, dengan kereta, shuttle dll tp tetep aja ga jadi kesana hahahha :") teman2 pada bilang disana sangat crowded dan susah cari buku bgt karena ga seperti di toko2 buku gaada sistem komputer untuk cari buku dan buku yg tersedia kebannyakan buku lama :( so envy with you! anw I liked the idea you buy those simba book to read for your childs!! *aww moment* youre such a lovable mum! your child would be so lucky! xx

    ReplyDelete
  2. Hi, Lucy!

    Iyah sih lokasinya agak jauh dari kota, waktu itu aku pun sempet mikir dua kali untuk ke sana walaupun pengen banget. And yes, sistemnya kurang bagus sih, kita agak susah nyari buku yang kita mau. Ada yang tanya petugasnya, malah disuruh cari sendiri saking ramenya, hauahaha.

    Awww thank youuu! I'm flattered already ((:
    Oh ya, soal pertanyaan nggak bisa log in ke Nulisbuku, bisa email aku aja langsung, I will help you to order (:

    Thank you for dropping by dear!

    ReplyDelete
  3. Kak,, lainkali ambil cuti aja sehari hihiihi. harus dateng pas hari pertama pembukaan atau sehari setelahnya. Masih rapi dan gak gitu sepi. I swear :) Dan aku juga nemu banyak buku2 baby/early education kemren, tp karena belum punya baby, yaaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks nasib nggak bisa "keluar" dari kerjaan selain weekend ):
      Iya sayang banget kemarin itu buku-bukunya udah berantakan banget, bener-bener ngilangin mood. Pelajaran buat event berikutnya, deh!

      Delete
  4. nyesel banget nggak sempat kesana :( wah bener juga yah hari-hari terakhir pasti keadaannya udah ruwet banget, buku-bukunya juga pasti banyak yang udah sold out yah? tapi tetep envy banget Jane.. udah siap banget yah kayaknya beli-beli buku anak Jane :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Eyaa, sayang banget kamu nggak mampir waktu itu. Padahal aku denger-denger banyak orang Bandung ke sana juga lho. Box set Hunger Games 150rb aja lho *minta ditujes*

      Hahaha udah siap banget dari awal! Siapa tau pas lahir beneran suka buku ((:

      Delete
  5. Kakak waktu itu nemu novel hunger games gak ya disana?

    ReplyDelete

Post a Comment

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts from this blog

10 Secrets from Ex-Starbucks Barista You Might Want To Know