Puncak Sehari

Setelah nikah sama orang Bogor, aku pikir bakal sering diajak main ke Puncak. Eh ternyata malah ini pertama kalinya aku jalan dan nginep ke Puncak setelah nikah sembilan bulan. Waktu aku 'protes' ke Andreas kenapa nggak pernah ajak nge-date ke Puncak, alasan doi simpel, "Puncak tuh macet banget!".

Iya juga sih. Hari biasa aja kawasan Puncak itu rame banget lho. Karena kami berangkatnya di hari pertama Lebaran, jadi pagi-pagi buta kami berangkat dari rumah. Sampai di Puncak kepagian banget dong, hahaha. Mau check-in juga nggak bisa. Mau nyari makan pagi juga nggak ada yang buka. Jalanan bener-bener sepi, kayak nggak ada kehidupan. Akhirnya kami balik lagi ke rest area dekat daerah Rindu Alam untuk ngopi dan ngemil roti bakar. Lumayan buat ganjel perut. 

Trip kali ini bisa dibilang spontan banget. Kami pesen hotel aja H-3 dan nggak ada itinerary khusus. Tujuan ke Puncak kali ini murni pengen liburan aja.

Abis ngopi, kami masih nggak tau mau ke mana. Tiba-tiba entah dari mana, aku dapet ide untuk ke Taman Bunga Nusantara aja buat killing time. Terus Andreas setuju, cusss deh!

Sampai di sana, tempatnya masih sepi banget, cuma ada beberapa mobil. Mungkin korban kepagian sampai Puncak juga kayak kami. Walaupun matahari pagi itu udah agak tinggi, tapi masih enak buat jalan-jalan. 


Terakhir kali ke Taman Bunga Nusantara (TBN) itu pas ikut karyawisata sekolah dulu, itu artinya udah lebih dari sepuluh tahun sampai akhirnya ke sini lagi. Memoriku tentang TBN cuma jam taman raksasanya, yang setengah jam sekali berdentang dengan lagu-lagu. Sayangnya pas ke sana kemarin, aku nggak sempat foto di sana. Buatku pribadi itu yang paling fascinating dari TBN, di samping Topiari Burung Merak yang cakep juga, sih. 

Area Taman Jepang ini bagus banget, ngingetin aku pas di Osaka Castle Park. Baru tau yang desain taman ini ternyata sama dengan yang bikin jam taman raksasa, namanya Hamana Yosuke. 

Kami nggak lama-lama di TBN, karena bingung juga sih mau ngapain. Overall, taman ini cakep dan cukup terawat. Mungkin karena kami datengnya pagi, jadi tamannya masih bersih, nggak ada sampah yang berserakan. Terus entah kenapa, setiap spot taman ini cocok banget buat syuting film India. Serius deh, siapa sih yang nggak tahan buat pose ala Mbak Syahrini di padang rumputnya, atau lari kejar-kejaran di antara pohon-pohon dan taman bunganya. Aku sih nggak ya, hahahaha. But trust me some people do :P 

Sebelum balik ke hotel untuk check-in, kami mau makan siang dulu. Sampai di jalan raya, ternyata udah rame banget. Kondisinya sempat padat merayap, namun masih bisa sabar menahan lapar lah.

Tadinya kami pengen makan ala kuring gitu, cuma karena udah laper banget, akhirnya belok ke restoran Amen, deh.

Restoran Amen ini bikin aku nostalgia (eyaaa, nostalgia banget bahasanya) ke jaman waktu kecil. Dulu kalau nginep di Puncak, restoran ini kayak udah wajib gitu lho buat dikunjungi. Sebenarnnya sih nggak ada yang spesial dari restoran chinese food ini dan aku pun baru tau harganya juga nggak murah. Terus uniknya, di buku menunya nggak tercantum harga, jadi kalau nggak mau kebablasan, mending tanya harga dulu sama pelayannya. Karena kami cuma berdua, cukup pesen tiga menu aja (dan itu pun ada yang dibungkus makan di hotel, hahaha *me turning into my mom*). 

Ikan Gurame Asam Manis (yang paling muahal), Ayam Goreng Mentega (ini yang dibungkus), Capcay Goreng. Daging ikan guramenya padet banget, ayamnya juga enak, tapi tetep kemahalan, ah. 

06:30 pagi, difoto dari teras kamar hotel. 

Walaupun cuma semalam, cukup berasa liburan buat kami berdua. Sebelum mutusin ke Puncak, kami tadinya pengen ke Bandung, udah booking hotel juga. Namun keputusan batal ke Bandung dan milih ke Puncak itu bijak banget, sih. Karena aku nggak berani jamin Andreas bisa handle kemacetan di sana. Bumil ya duduk aja, yang nyetir kan suami. Jadi mungkin next time aja main ke Bandung. *kecup jauh buat Batagor Kingsley* 

Buat yang masih liburan, safe trip and have a great holiday ya. Stay awesome!

Comments

  1. Aku dua tahunan yang lalu ke TBN, tapi karena sama orang-orang kantor jadi enggak sempat jelajahin semuanya (sibuk foto bareng terus).. Wah kalau ke Bandung mending cari pas bukan libur panjang Jane, macetnya parah banget sekarang :(

    ReplyDelete
  2. Iya nih, Eya. Aku juga udah dikasih tau sama temen di Bandung kalau high season gila-gilaan macetnya X.X Masih pengen banget sih ke Bandung (dikarenakan ngidam batagor dan soerabi hahahaha), nanti cari waktu yang pas deh!

    ReplyDelete
  3. Ameeennn... Next time lu ke sana, coba: Kangkung Hot Plate, Lindung Cah Fumak, sama Kodok Batu Goreng Mentega. Itu andalannya. Kodoknya gendut2 :). TBN ini bagus ya. Sayang banget gue nggak sempet bawa Abby ke sono pas sblm pindah, soalnya bagi gue Puncak itu masih menjadi momok menakutkan lantaran jalanan cuma sekiprit dan volume kendaraannya mengerikan.

    ReplyDelete
  4. enak bagt terasnya pas ngadep matahari terbit.. sip lah

    ReplyDelete

Post a Comment

Hi there! Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated, and I reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts from this blog

10 Secrets from Ex-Starbucks Barista You Might Want To Know

Hidup Sederhana = Hidup Cukup

7 Things I've Learned as a New Mom (and the list goes on)