Joshua Is Officially One Month

Wednesday, October 5, 2016

Percaya lah, saat kalian menjadi seorang Mama, dan pekerjaan kamu di rumah aja ngurus bayi, satu-satunya hal yang akan sering dibahas adalah bayimu sendiri, termasuk bahas di blog. Muahahaha. 

Jadiii... Josh udah genap umur sebulan di bulan kemarin. YAY! 

Mari kita simak, apa aja yang udah terjadi di bulan pertama, termasuk pencapaian si bayi.


1. Josh udah melewati growth spurt—di mana bayi mengalami percepatan pertumbuhan, dengan tanda bayi akan menjadi lebih rewel dan menyusu lebih sering—di minggu ke-3 dan ke-6. Tadinya aku nggak ngeh kalau dia lagi growth spurt. Dari hasil googling, aku malah panik, kirain Josh ada kelainan. Ternyata emang normal, semua bayi melewati fase yang sama. Catatan: jaman sekarang emang lebih cepat tanya gugel daripada ke dokter, tapi tetep jangan langsung panik dengan hasil googling ya!

Ciri-ciri growth spurt-nya si Josh, dia tiba-tiba jadi rewel banget, susah tidur lelap pas malam, tapi nyusunya jadi kuat. Tiap malam aku bangun tiap 1 jam untuk nyusuin. Saking capeknya, aku sampai berharap kalau suami juga bisa nyusuin langsung biar akika bisa tidur pulas, huhu. 

Namun pas tau kalau dia lagi melewati fase growth spurt, hati ini langsung lega. Karena, kan, katanya habis fase ini, anak bakal jadi lebih pinter. Entah itu bisa duduk tegak, merangkak, berdiri sendiri, dll. Kalau Josh sendiri, "pinter"nya dia adalah, durasi nyusunya jadi lebih cepat. Biasanya Josh nyusu sekitar 30-40 menit. Sekarang dia cuma butuh sekitar 10-15 menit untuk nyusu, paling lama 20 menit. Di waktu tersebut, dia udah kenyang dengan foremilk dan hindmilk, abis itu bobo pules lebih dari 2 jam. Horeee!

Selain nyusu lebih cepat, tidur malam pun udah nggak begitu drama lagi. Waktu growth spurt, nggak jarang aku marah-marah sendiri karena ini anak super rewel, ngantuk tapi ogah tidur, sementara akunya ngantuk banget. Sekarang, sih, tiap jam 8 malam, habis nyusu Josh udah bisa langsung tidur pules, dan kebangun lagi sekitar jam 11 atau 12 malam. Bobo pules selama 3-4 jam... lumayan banget, kan?? Dan kalau abis nyusu dia nggak ketiduran, ditaro di kasur nggak lama bisa bobo sendiri. 

Walaupun growth spurt akan datang lagi di bulan ke-3 dan selanjutnya, namun baiknya kita merayakan apa yang sudah dicapai sampai hari ini. Setidaknya, aku jauh lebih rileks dan kalem ngadepin si bayi ini, hihi.

2. Penglihatannya Josh udah mulai jelas. 

Satu dua minggu pertama Josh lahir, he seemed a stranger for me. Karena memang dia belum bisa melihat jelas. Katanya penglihatan new born itu sebatas hitam putih, mereka belum bisa mengenali orang atau objek di sekitarnya. 

Belakangan ini, Josh bisa menatap lama orang yang lagi ngomong di hadapannya. Contoh, kalau aku atau Andreas lagi ngomong atau becanda di depan Josh, dia bisa fokus dan tiba-tiba bisa ketawa sendiri. Harusnya, sih, nggak kebetulan ya. Soalnya dia kayak ngerti aja apa yang kita omongin. Terus satu hal lagi, kalau aku lagi foto atau record dia lewat hape, dia bisa fokus juga lho liatin kameranya. 

3. Kenaikan berat badan yang menakjubkan. 

Nah, ini dia milestone-nya Josh yang berhasil bikin tiap orang kalau lagi datang jenguk, pengen unyel-unyel pipi bakpaonya, hahaha. 

Josh berhasil naik sebanyak 1,900 gram dari berat awal kelahirannya. Dia lahir dengan berat badan 2,9 kg, terakhir doctor visit beratnya udah 4,8 kg aja. Dokternya aja sampai kaget dan ketawa, kok ini debay sehat amat, hauhahaha. Semangat terus nyusunya, ya, nak!

4. Pertama kali keluar rumah. 

Begitu umurnya genap 4 minggu, aku langsung bawa Josh keluar rumah, sekedar untuk jalan pagi. Sebenarnya, sih, Mamanya yang lebih pengen keluar kandang. Waktu itu kami cuma jalan-jalan di komplek rumah sambil sarapan di luar. Puji Tuhan, Josh super anteng di stroller-nya. 


Percobaan kedua bawa Josh keluar rumah, yaitu ke mal Botani. Lagi-lagi dia super anteng, sama sekali nggak bangun. Aku bisa belanja di supermarket ditemenin si mbak, terus nongkrong di Tous sambil nunggu Papanya kelar gym. 

Lalu percobaan ketiga, pas ke gereja di Bogor dua minggu lalu. Karena belum bisa aku bawa ke gereja biasa aku dan Andreas pergi, aku bawa Josh ikut ibadah di gereja Bogor dulu. Well, anaknya sih nggak rewel yang gimana, tapi entah kenapa dia nggak bisa diem di stroller. Begitu service dimulai, eh dia malah ngerengek, terus mulai ngulet. Perlu diketahui, Josh kalau ngulet heboh. Dese bisa mengeluarkan suara-suara yang ajaib, hahaha. Jadi sebelum dia menganggu kegiatan ibadah selanjutnya, aku langsung bawa kabur keluar ruangan. Kebetulan waktu itu ada teman gereja juga bawa bayinya, yang umurnya cuma beda seminggu dengan Josh, kami berduaan nunggu di nursery room

Terakhir Josh keluar rumah, adalah minggu lalu, tujuannya ke gereja juga, tapi kali ini ke gereja yang di Jakarta. Kali ini aku cukup deg-degan, karena perjalanan PP Bogor-Jakarta itu cukup panjang, takut anaknya nggak betah di car seat terlalu lama. Sampai di gereja, tidur terosss sepanjang ibadah, melek pun nggak. Kami ikut ibadah di ruangan khusus parents with babies. Di tengah service, ibu-ibu lain yang bawa bayinya udah mulai nyusuin bayinya. Ini malah tidur terus, dibangunin buat nyusu nggak mau—soalnya Mamanya sekalian mau latihan nyusu pake nursing cover kayak ibu-ibu lain—nggak bangun juga. Begitu service kelar, ehhh baru, deh, mulai ngulet dan akhirnya minta nenen (dan nggak jadi pake nursing cover, ngibrit ke nursery room aja sekalian ganti diaper).
     
Pada dasarnya anak ini emang nggak gampang nangis, sih. Nangis pun nggak sampai jejeritan. Cuma namanya masih bayi, tetep aja emaknya parnoan kalau bawa dia keluar. Sementara keluarnya sebatas ke gereja dulu aja, ya, Josh. Nanti udah gedean, Mama bawa kamu ngemol lamaan, deh. Yang penting bulan Januari kamu pasti naik pesawat untuk pulang kampung. Yessss! 

5. Josh is a understanding baby. 

Somehow, ya, aku merasa Josh sangat pengertian. Waktu dia rewel, aku coba komunikasi dengan dia seperti dengan orang dewasa, no baby talks. Entah kenapa kadang dia bisa ngerti, sih. Misalnya, waktu dia ngantuk tapi pengen nenen, belum lagi ASI agak deras, akhirnya dia nangis bete. Aku coba tenangin dia, bilang kalau ngantuk ya bobo, kalau mau minum ya harus tenang, kalau nggak keselek. Eh beneran lho, beberapa menit kemudian dia bisa lebih anteng dan akhirnya nenen sampai ketiduran. 

Mungkin karena pas hamil dulu, aku sering banget "ngobrol" sama Josh. Jadi don't underistimate your baby, walaupun mereka belum paham, tapi mereka bisa mendengar. Kunci buat ibunya, sabar aja sama bayinya masing-masing, ya.

Sekarang pencapaian Mamanya Josh. Iyaaa, Mamanya juga punya milestones dong! 

1. Breastfeeding udah jauh lebih asik. 

Breastfeeding yang diawali dengan love and hate relationship, akhirnya sekarang jadi betah banget, hihi. Posisi pewe udah dapet, Josh pun udah nyaman nyusunya. Repotnya cuma kalau dia lagi ngantuk tapi pengen nyusu, agak tricky tuh ngatur posisinya, karena dia ngulet dan ngerasa nggak pewe. Overall, udah jauh lebih enak, deh, sesi breastfeeding ini. Sekarang bisa sambil main hape atau nonton tv dengan tenang. Yang harus dilatih lagi, sih, ya itu, menyusui in public dengan nursing cover. Kalau nggak, masa mau nyusuin di mobil terus, dan nggak semua tempat umum punya nursery room. Jadi kudu wajib latihannya. Mudah-mudahan anaknya betah ditutupin pas nyusu, soalnya kadang kelakuan pas nyusu bisa agak brutal. Jangan ya, nak. Mama udah beli nursing cover lucu, lho buat kita berdua.
  
2. Ngurus Josh sendirian di rumah udah jauh lebih seru. 

Masih inget awal Josh masih bayi banget (sekarang juga masih bayi sih), aku hampir nggak bisa ngapa-ngapain selain standby di sebelah dia. Mandi pun deg-degan dia nangis. Paling parah kalau lagi mid-poo, terus dia nangis, terus aku kudu piye ((': 

Tapi sekarang, puji syukur si bayi udah jauh lebih anteng. Asal kenyang, diaper bersih, ditinggal melek pun aman. Dan beneran udah jarang nangis kalau ditinggal sebentar. Ternyata bener ya, growth spurt bikin bayi makin pinter. Makasih ya, Josh, sudah bekerjasama dengan baik dengan Mama selama berduaan di rumah :D

That's all about one month Joshua. Walaupun aku pengen banget dia cepet gede—biar bisa diajak main dan pastinya traveling—tapi masa-masa sekarang juga nggak akan balik. Kata orang bayi suka ngulet itu tanda pengen cepet gede, nah kamu tuh ngulet tiap saat. Sabar ya, Josh. Kamu pasti gede kok. Nanti udah gede kamu nggak bisa lagi pup kapan dan di mana pun kamu mau, jadi enjoy hidup kamu sekarang, ya! 

Beberapa penampakan Josh selama sebulan ini. Ati-ati gemes! 

 Ceritanya mau belajar pake dot lagi, tapi anaknya nolak, hahahaha.

:* :* :*

1 comment:

  1. He's cute! Enjoy motherhood while you can..awalnya memang berat but you 'll nail it!

    ReplyDelete

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (: