Sunday Meet Up

Hari Minggu versi sebelum menikah, ibadah pagi di gereja, habis itu makan siang bareng keluarga, jalan-jalan sekalian groceries shopping, pulang ke rumah bobo siang sampe sore menjelang makan malam.

Hari Minggu versi setelah menikah... sama ajah. :P

Seperti biasa hari Minggu kemarin, abis ibadah pagi kami lanjut brunch, tapi kali ini kami nggak brunch sendiri. Beberapa hari sebelumnya, Ci Dinda yang lagi dateng dari Surabaya, janjian mau ketemuan hari Minggu di Jakarta. Masih inget Ci Dinda dan suaminya yang super fun itu aka Ko Steve? Monggo tengok postingan ini dulu kalo lupa :D

Quick story about our friendship. Sebenarnya yang kenal Ci Dinda duluan itu Andreas, waktu jaman sebelum aku ke Guang Zhou, Ci Dinda ini ngambil kelas bahasa selama setahun (kalo nggak salah) di kampusnya Andreas. Pas mulai pacaran dengan Andreas, he mentioned a lot some of his Surabaya gengs, salah satunya yang paling dekat itu si Ci Dinda ini. Tahun 2010, akhirnya aku ketemuan pertama kali sama yang si cici Suroboyo ini. Aku agak lupa, sih, pertemuan pertama kami kayak apa, yang jelas setelah itu kami nyambung dan sering ketemuan sama Ci Dinda beberapa kali waktu dia business trip ke Guang Zhou.

Setelah setahun nggak ketemu dan jalan bareng (terakhir ketemu pas di meritan kami), akhirnya kemarin bisa ketemuan lagi. Kebetulan adiknya Ci Dinda tunangan di Jakarta, hari Minggu sebelum mereka pulang ke Surabaya, kami meet up, deh.

Mereka nginap beberapa malam di Harris Kelapa Gading, tadinya mau ngajakin mereka makan di Bornga, karena udah cek di Surabaya belom ada. Ehhh, Bornga baru buka pas jam makan siang, sementara aku dan Andreas udah lumayan lapar. Karena Ci Dinda emang udah rencana ke GI (Grand Indonesia) karena janjian bareng keluarganya nanti sebelum ke bandara, yauda deh kami langsung cus ke sana aja.

Oh ya, sebelum ke GI, kami nyempetin ke Dakasi yang ada di jalan boulevard dulu dong. Dakasi itu minuman wajib Ci Dinda kalo lagi ke Guang Zhou, aku pun sama, soalnya enak, sih!

Sampai di sini pembaca mulai bertanya-tanya, kok nggak ada fotonya, ya? Ini bentar lagi mau di-post, kok, foto-fotonnya hahaha.

Sampai di GI, kami tetep milih Korean as our lunch, so Han Gang it is! 

Two big guys and one little guy 

 The ladies

Mohon maaf para pemirsa sekalian, postingan hari ini nggak ada foto makanannya, nih. Kayaknya during lunch, kita fokus banget sama obrolannya. Karena lama nggak ketemu, yang diomongin banyak banget. Mulai dari cerita personal, cerita tentang orang lain (lol), kerjaan, de el el. Senengnya masih sama, nih, tiap ngobrol sama mereka. Mereka figur kakak banget buat kami berdua, sih. 

Selesai makan, kami dapet kabar kalo ada temen lain yang mau nyusul, yang tak lain tak bukan, Etin!

Eh, rasanya aku belum pernah mention si Etin ini, deh. Dia ini temen baik dari Guang Zhou juga. Bisa kenal Ci Dinda, karena beberapa waktu lalu dia ke Surabaya dan ikut komsel di rumahnya Ci Dinda, so that's how they met. And yes, I knew some good friends from Guang Zhou.

Sambil nunggu Etin, kami menuju lokasi berikutnya yang memang sudah direncanakan Ci Dinda jauh-jauh hari, yaitu Olivier. Kenapa Olivier? Pasti pada tau lah yah kenapa. Lucu banget, sih, sekarang tiap kali kita sebut nama kopisiyop ini, pasti langsung inget "kawan lama" yang namanya sudah tak asing lagi bagi kita semua sejak Februari awal tahun ini hihi. 

Aku sendiri, sih, nggak pernah ke Olivier, ke GI aja jarang banget. Sekalian nyoba juga, deh. 

Pas masuk ke dalam, ternyata waiting list, kira-kira harus nunggu sejam. Ehhh, baru keluar ruangan beberapa detik, langsung ditelpon udah ada tempat. Tapi Ci Dinda dan Ko Steve duluan yang masuk, sementara aku harus ganti popoknya Josh dan nyusuin dia, soalnya dese laper banget. 

Tempatnya, sih, sebenarnya cukup enak. Cuma karena siang itu ruameee banget jadi agak-agak berisik. Karena setahun ini Olivier sering disebut dan disorot melalui rekaman CCTV mereka (you know what I mean), aku jadi ngerasa hawa-hawanya Olivier ini gimana gituuuh. 

 Ini lhoo yang namanya Etin. Dia salah satu fansnya Josh hahaha. Terakhir ketemu pas Josh umur sebulanan lebih. Kemarin ketemu kaget banget Josh udah besar sekali :D


Karena udah kenyang, jadi kami pesan minum aja, kecuali Etin yang belom makan siang. Aku sendiri bingung tadinya mau pesan apa, soalnya... *ini ngomongnya bisik-bisik* harganya kok pricey sekali. Aku sendiri nggak pengen ngopi, karena pagi udah. Akhirnya pesan Thai Tea aja, deh. Penampakannya ada di foto atas. Rasanya cukup enak.

Pesanannya Ci Dinda, tau dong apa? *fotonya nyolong dari Instagramnya yang bersangkutan*

Nggak berapa lama kemudian, keluarganya Ci Dinda udah pada dateng, jadi kami harus mengakhiri bincang-bincang siang kita. 

Makasih banget buat Ci Dinda dan Ko Steve! Mudah-mudahan taun depan bisa liburan ke Surabaya, nunggu si krucil udah bisa ikutan makan, deh!

 Till we meet again!

Bonus foto terakhir: jadi begini, Josh ini kalo diajakin foto bareng hampir nggak mau liat kamera, senyumnya mahal. TAPIII, kalo dianya foto sendiri alias selfie, senyumnya langsung jadi murah meriahhh. Mudah-mudahan gedenya kamu nggak narsis banget yah, Josh. Kalo nggak mama yang repot!

Difotoin auntie Etin. Liat, kan, bedanya foto bareng dan foto sendirian?

Comments

Post a Comment

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts from this blog

10 Secrets from Ex-Starbucks Barista You Might Want To Know