Apa Kabar Bayi dan Mama?

Minggu lalu Josh udah icip-icip bubur beras, berarti Josh udah 6 bulan dan aku udah jadi mama selama setengah tahun!

And thanks to Almighty God, both mom and son are survived. HOREEE!


Kalo ada yang bilang, "Nggak kerasa yah udah 6 bulan anaknya...", aku, sih, berasa sekaliii. Apalagi di awal bulan pertama yang penuh air mata karena aku harus beradaptasi menajadi seorang ibu dan Josh yang beradaptasi untuk menghirup udara di dunia yang fana ini.

Begitu Josh umur 3 bulan, baru deh berasa cepatnya anak tumbuh gede. Kemarin bisa tengkurep sendiri, hari ini udah bisa masuk-masukkin tangan ke mulut dan hari ini anaknya udah mulai makan!

Apa aja, sih, yang udah terjadi selama 6 bulan ini?

Kita mulai dari Josh dulu, yah. 

1. Josh berhasil ASIX selama 6 bulan.

Sampai sekarang aku masih takjub dengan ASI. Kok bisa-bisanya cairan magic ini bikin bayi bertahan hidup selama 6 bulan?!

Kalo inget perjuangan dan capeknya menyusui di awal-awalthose sleepless nights and baby hungry all the times!—nggak nyangka juga, sih, selama 6 bulan ini Josh bisa tumbuh sehat hanya dengan minum ASI. Bersyukur banget produksi ASI selama ini dicukupkan. 

Seperti yang aku pernah bilang sebelumnya, selama hamil aku nggak pernah research soal ASI atau menyusui. Setelah dijalani, baru tau ternyata menyusui itu nggak semudah (dan senatural) yang dibayangkan. Di postingan tentang breastfeeding, aku cerita kalo Josh sempat hanya ingin menyusu dari salah satu sisi payudara. Waktu dia menginjak 2 bulan, Josh malah agak susah latch-on. Gara-gara itu anaknya jadi rewel tiap kali nyusu dan aku sempat was-was kalo dia nggak kenyang.

Tapi setelah bersabar dan ulet, akhirnya Josh pinter lagi nyusunya dan puji Tuhan sampai sekarang nggak pernah lagi ada masalah dalam hal ini. Paling gemesnya kalo lagi nyusu, tapi harus pake nursing cover. Josh maunya diliatin emaknya terus (takut emaknya ilang nih, yeee, kalo ditutupin). Tapi kalo diliatin, anaknya malah senyum-senyum dan nggak nenen. Alhasil, waktu LDR-nya dateng tapi nggak disedot, nyembur deh ke mana-mana -___-.

Walaupun udah banyak yang ngomong soal ASI, but still here are some of my ASI notes:
  • Jaga mood supaya hepi selalu selama menyusui. ASI is a mind-game. Daripada mikir ASI kurang terus, lebih baik pikir positif kalo ASI kita cukup dan terus usaha supaya bisa supply lebih banyak. 
  • ASI juga supply by demand, semakin banyak permintaan semakin banyak produksinya. Jadi harus sering-sering menyusui atau pumping. Karena aku menyusui langsung, jadi jarang banget pumping. Aku baru pumping kalo PD mulai terasa penuh, sementara Josh belum pengen nyusu atau masih tidur.
  • Gapapa banget kalo pengen belanja nursing wears banyak-banyak, karena itu amat sangat berguna dan super praktis! Apalagi sekarang modelnya cakep-cakep (haiii NyoNya dan Matroishka!), jadi even udah nggak menyusui pun masih oke banget dipake sehari-hari.
  • Nggak usah terlalu dipikirin mau nyusu sampe kapan. Enjoy aja. Karena bakal kangen banget yang namanya rasa dibutuhkan oleh anak saat mereka lapar dan butuh tidur, just because kita (ibu-ibu tentunya) pabrik susunya! 
Semangat terosss buibu menyusui!

2. Josh menolak botol susu. 

Beberapa minggu sebelum pulang ke Bali, aku coba sodorin dot, eh ditolak dengan suksesnya. Dotnya langsung dilepeh, aku coba lagi, dilepeh lagi. Terus aku mikir, mungkin nanti kalo laper banget, mau nggak mau pasti disedot. Berkat pemikiran 'pintar' tersebut, aku nggak bottle training Josh lagi dan dia nenen langsung seperti biasa.

Tiba saatnya di Bali, papa dan mamanya Josh pengen nge-date dan nitip Josh ke popo kungkungnya. Paginya aku mompa sambil berdoa mudah-mudahan Josh mau ngedot. 

Aku dan Andreas berangkat dengan hati bersorak-sorai karena sudah lama nggak pegi berduaan. Deg-degan, sih, pasti. Karena ini pertama kalinya ninggalin Josh di rumah. Aku berusaha nggak terlalu worry, jadi aku nggak nge-chat orang rumah. Kapan lagi bisa nge-date di Bali bareng suami setelah sekian lama, harus dinikmati dong. 

Kira-kira hampir satu jam kemudian, abis makan dan ngopi, aku nanya sikon orang rumah, dan balasannya bikin hati langsung serrr serrr. Yang balas kungkungnya Josh, jawabannya: "Pulang sekarang deh." 

JENG JENG.

Kalo di sinetron, udah zoom in-zoom out ke layar hape yang bertuliskan pesan tersebut #korbantelepisi

Singkat cerita, anakku ngamuk sodara-sodara sekalian. Mamaku bilang Josh laper, terus ngantuk, dikasih dot ogah, dikasih empeng juga nggak mau, akhirnya ngamuk sejadi-jadinya. Mungkin kalo dia bisa ngomong, dia bakal ngomong kayak gini, "I NEED MY MOM, NOW!". Orang rumah yang taunya Josh anak alim dan anteng, begitu dia ngamuk pada syok hahaha.

Begitu aku sampe di rumah, si Josh lagi bobo digendong poponya sambil sesunggukkan gegara abis nangis histeris. Duh, Josh... ):

Sejak saat itu mamaku kasih peer untuk bottle training Josh. Kalo nggak gimana aku bisa produktif kerja atau nitipin Josh kalo aku lagi perlu/kerja. Aku sendiri nggak ngerti harus senang atau sedih mengetahui kalo anakku menolak botol susu. Padahal waktu Josh harus disinar karena kuning, dia minum via botol susu, lho. Bahkan waktu mamaku nemenin selama aku zuo yue (sit-moon period), Josh masih suka nyusu lewat dot.

Setelah dipikir berulang dan konsultasi dengan kakak ipar yang berhasil tidak memberi dot kepada dua anaknya, aku bertekad untuk nggak bottle training Josh lagi. Menurut kakak ipar, anak yang biasa ngedot susah lepasnya. Emang, sih, ini semua balik ke masing-masing anak dan gimana ortu mendisiplinkan mereka. Buatku pribadi, susah lepas nenen mungkin lebih nggak ribet daripada lepas dot.

Jadiii, peerku berganti untuk kasih ASIP ke Josh pake gelas/sippy cup. Terus kalo terpaksa harus dititipin lagi gimana? Josh 'kan udah mulai makan, mudah-mudahan ditinggal 2-3 jam masih oke karena bisa diganjel air putih atau cemilan dulu. Ya, doakeun saja semuanya lancar jaya, yah!

3. Lulus naik pesawat pertama kali ke Bali! 

Anaknya kalem, cyinnn di pesawat. Cuma pas pulangnya aja sempat ngamuk beberapa menit sebelum take off. Antara ngantuk dan lapar, atau masih betah di Bali (itu sih emaknye :P).

Sebelum boarding Josh udah sempet rewel, harusnya memang aku nenenin dulu biar dia bobok. Cuma waktunya mepet banget, alhasil di pesawat petjahhh, deh, alias cranky. Kalo udah cranky, mau diapain juga salah. Sampe-sampe penumpang sebelah yang seorang bapak-bapak—yang mungkin melihat pasangan muda ini bergulat dengan sang anak, menyahut, "Anaknya laper kali, bu,". Aku cuma bisa menatap si bapak dengan dingin sambil menggeleng. Bapak nggak liat anak saya diposisiin nenen aja ngamuk??

Nggak beberapa lama setelah dikelonin bapaknya, ketiduran, sih. Tidurnya bertahan setengah jam, setelah itu melek sampe landing! Tapi perjalanan dari bandara Halim sampai Bogor, sih, pingsan anaknya hahaha.

 Selfie dulu sebelum take off ke Bali. Btw, yang paling pojok itu adikku yang paling gede. Status... ehem, dokter muda :D

Mungkin beberapa bulan ke depan bakal naik pesawat lagi (dan mungkin ke Bali lagi, sih). Latihan 'terbang' sejak dini ya, nak. Biar mantap terus kita bisa traveling, deh!

4. Josh's personality. 

Josh started to show his personality when he turned 2 mos. Dia sangat pintar berekspresi, lho. Dan Josh ini anaknya ramah dengan siapapun.

Hasil observasiku, sih, Josh smiles to people who smile to him, atau kalo orang yang punya muka-muka ceria dan penuh ekspresi gitu, nggak perlu kontak mata, Josh udah ketawa sendiri. Muka-muka ceria itu contohnya Tai Po-nya Josh a.k.a my grandma. Jadi kalo muka orangnya sepet, Josh nangis gitu? Believe it or not, yes. Hahahaha! Anaknya siapa coba ini?

Josh 2 mos - muka hepi 

Josh 2 mos - muka asem, lebih asem dari jeruk nipis! Waktu itu bener-bener nggak mau senyum samsek lho!

Selain itu, buah hatiku ini lebih suka kalo ada temen main. Kalo udah bosen sendirian, dia nggak sungkan untuk teriak sekenceng-kencengnya sampe yang di lantai bawah kedengeran. Kalo doi udah teriak, serasa di Jurassic Park, kuping langsung pekak!  

 "Ah, mama bisaan ajah!" *terus muka mamanya dicaplok*

But sometimes he doesn't mind to play alone too in his playpen. Walaupun kadang suka tetiba ketawa sendiri gitu... terus emaknya cemas-cemas horor tapi yaudalah HAHAHA.

Josh udahhh...  sekarang gantian mamanya Josh, ya. Eh, perlu update-an emaknya nggak, sih? Perlu donggg, yah! *jawab sendiri*

Okay, here we go. 

1. Life begins when you have a baby. 

...quoted by my mom.

Literally said, life begins every day lah yah. Hanya semenjak punya anak, rasanya hari-hari beda aja. Prioritas hidup berubah, mau ngapa-ngapain mikirin anak dulu. Nggak bisa lagi, deh, nurutin langsung keinginan pribadi.

Contohnya, beberapa waktu lalu sempet pengen banget nonton bioskop pas masa-masa Cek Toko Sebelah dan La La Land. Udah pengen nekad bawa Josh ikut nonton, tapi setelah mikir 1000x sebaiknya tahan dulu, deh. Daripada dag dig dug anaknya tiba-tiba ngamuk di bioskop (wolopun pada dasarnya anteng, anakku tetap sulit ditebak!), yang ada jadi nggak asik nontonnya.

Nggak cuma soal itu, punya anak juga merubah kebiasaan hidup kita.

Perubahan yang paling dirasa itu adalah jam tidur. Bokkkk, semenjak Josh lahir, pengennya jam 8-9 malem udah bobo aja deh! Begitu anaknya plek di ranjang, kitanya juga pengen molor ajah sampe pagi. Bangun jam 4-5 pagi pun kayaknya udah biasa banget. Yah walaupun kadang nggak pengen melek juga hahahaha. Abis baca ini, pasti kalian yang belom nikah langsung ngomong, "Ih jadi orangtua itu kayak 'orang tua', so boring!".

As boring as it sounds/seemes, jadi orang tua ada keseruannya sendiri. Yes, waktu hangout berkurang. Yes, waktu rumpi berkurang. For me it's totally fine. Semuanya masih bisa kapanpun dilakukan, tapi liat momen pertama kali anak tiba-tiba bisa ngerangkak, terus berdiri sendiri, abis itu jalan, kannn nggak dateng dua kali!

Tapi aku tetap berusaha untuk keep my life in balance, lahh. Sebulan ada sekali dua kali nongki sama temen atau sekedar catching up. Me-time dan dating sama papanya Josh juga masih jalan. Intinya, papa mamanya Josh, nggak boleh kuper. 'Kan mau jadi ortu millenial yang asik gitu, hihi. Dan moto kami tetap dong, happy parents happy kids!

2. Galau pengen punya mom friends.

Related pada poin nomer satu yah ini.

Kalo lagi ketemu temen yang belum nikah atau belum punya anak, rasanya nggak fair buat mereka kalo aku cerita soal anak/marriage life. Karena curhatan emak-emak udah beda kasta. Sebisa mungkin aku nggak terlalu banyak ngomongin Josh atau curhatan khas ibu rumah tangga, tapi mereka malah nanyain terus. I never knew they really want to know about it or sekedar basa-basi. Situasinya persis di video ini, deh.

Untungnya aku ngeblog, dan baru sebulan terakhir ini aku rajin blogwalking ke blog emak-emak lainnya. Walaupun nggak kenal secara langsung, seenggaknya baca blog mereka nggak ngerasa sendirian. Semoga suatu hari ada kesempatan buat kenalanan langsung, ya!

3. Berat badan kok belom balik normal lagi, ya??

Konon, berat badan ibu menyusui itu cepat turun. Kayaknya itu mitos, deh... atau berlaku hanya untuk ibu-ibu tertentu. *melirik sebal ke Miranda Kerr... eh itu sih emang pada dasarnya singset yah!*

Habis melahirkan, berat badanku memang turun 7 kg (masa kehamilan cuma naik 10 kg), tapi belum ke angka semula. Tapi aku paham banget, sih, kenapa BB segini-segini aja. Soalnya tiap abis nyusuin, bawaannya laper mulu. Bukannya ngurangin makan, yang ada makin kalap. Mau diet tapi nggak dikasih, karena katanya nanti nggak cukup asupan buat si dedek. Entah harus bahagia—karena bisa makan terus sesuka hati—atau sedih karena perut masih ada jendulnya.

Etapi perut jendul kata Andreas gara-gara makan banyak tapi nggak olahraga. Hisss, bener juga.

Tapiiii... since Josh begins to eat solid, mudah-mudahan bisa diet perlahan-lahan. Mudah-mudahan juga bisa diselingin olahraga lagi (yang ini masih ragu HAHA). Aminnn.

After all, jadi mama itu amat sangat... menyenangkan and indeed challenging. Di samping mata panda, rambut berminyak karena nggak sempet keramas, pake piyama sehari-hari di rumah, tapi saat liat anak bisa tumbuh sehat dan lucu itu kayaknya puas banget. Beneran, deh. Kamu-kamu para cewek yang nanti dikasih karunia seorang anak (setelah menikah tentunya), you should be very very very thankful.


Selamat enam bulanan, anakku sayang! Maybe I'm not good enough comparing to other moms, but at least for you I'm good enough already lah yahh. Thank you because of you mama punya panggilan baru, yaitu Mama Josh and I'm proud of it. Kecup sayang!

Comments

  1. Aku mah semangat banget tau Mom baca soal updates beginian though banyakan silent reading aja, mayan belajar buat bekal masa depan hahaha. Glad to see Joshie has grown soooooo big and happy. Gemesh banget pengen gendong!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hauhahaha makasih banget yaa kamu udah baca. Soalnya sekarang blog aku isinya kalo nggak Josh ya curhatan emak kayaknya :P
      Josh miss his onti Sas so much lho (and his mom miss you too!). Kudoakan karir kamu lancar di sana biar cepet main ke sini lagi ya!

      Delete
  2. hello hello jane and josh! wihii aanak si mami udah tambah gede aja, sehat - sehat terus ya!!! mamam yang pinter juga!!! aaku juga sempet galau pengen punya mom friends, tau banget rasanya .. puji Tuhan sekarang udah dapet hehehe .. kamu sini sini aku temenin hehehe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello hello mami Gide yang kece, makasih banget ya buat doanya! Iyaa rasanya kalo ada mom friends curhatnya bisa totalitas hahaha Mudah-mudahan kita bisa ketemuan yah ci (:

      Delete
  3. Masalah nenen langsung sama pake botol emang dilema. Kalo nenen langsung anaknya jd depending ke mama nya terus. Mamanya bisa kecapean karena gak ada yg bs bantu. Kalo pake botol takut keterusan minum pake botol sampe gede.

    Kita ngalamin dua dua nya. Pas andrew nenen langsung dan anaknya gak mau minum pake botol sama sekali. Akibat nya esther gak pernah bisa tidur pules karena Andrew nenen bisa tiap jam kalo malem. Hahaha.

    Pas emma kita ajarin ganti ganti an sama botol. Jd lbh gampang. Gw bisa bantu in. Tp emang jd nya sleep association nya ya botol susu itu. Susah lepas nya. Tp akhirnya lepas juga sih Hahaha.

    Kalo ditanya yg mana lbh Ok buat kita. Kita sih lbh suka yg kedua. Karena proses nya jd lbh gampang for everyone. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang semuanya itu punya dua sisi yah, ko. Tapi buatku pribadi sampai sekarang ini masih enjoy direct breastfeeding, walaupun kalo malem lagi ngantuk banget rasanya capek juga, suami mau bantu juga bingung mau bantu gimana hahaha.

      Thanks banget ko sharing-nya. Siapa tau anak kedua nanti lain cerita lagi (:

      Delete
  4. anakku juga umur 4 bulan susah banget minum pake botol susu, mau sih tapi lama banget.. puncaknya pas 7 bulan gara2 lebaran ditinggal 2 minggu sama suster kan nyusu langsung terus tuh, dari situ bener2 stop ga mau botol susu... akhirnya minum langsung pake gelas, atau disendokin... pas uda bisa nyedot mulai pake sedotan... bagus sih, jadi ga perlu cape2 nyapih botol susu... cuma ini nyapih nenennya susah banget hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya? Jayden sampai sekarang masih nenen? Soalnya kalo nenen langsung itu praktis banget buatku, kalo Josh nggak mau ngedot yauda gapapa. Paling ya saatnya nyapih nanti harus ekstra tegar dan tega hahaha. Thanks sharing-nya, ci Mel!

      Delete
  5. Soal perut jendul jangankan km yg anaknya br 6 bulan, anakku uda 1 tahun lebih maminya jg masi jendul kok, walaupun uda dibantu olahraga, hehehe soalnya makannya tetep banyak, kebiasaan saat nyusuin x yah, duh gawat.. Salam kenal yah jane :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haii salam kenal juga yaa!

      Iya betul, kalo olahraga tapi makannya tetep banyak kayaknya perut nggak kempes-kempes yah hahaha. Moga-moga ke depannya bisa mulai exercise lagi, deh. Makasih udah mampir yah! (:

      Delete
  6. Life begins when you have a baby! Hahaha ay ay agree. Yeay for you and Josh, you both have been surviving horraaayyy! Salam ya buat uncle Josh si dokter muda hahahaha. Maaf ya Josh, onty Gesi misfokus ke uncle nya ih **mendadak lupa suami** lol

    ReplyDelete
  7. haaaii mommy josh! salam kenal ya, itu baby josh lucuuk banget sih *cubit cubit gemess* kalau ngeliat bayi lucu lucu gini bawaannya memang pengen cepet punya, huehehe, tapi kalau tau cerita ibu ibu baru punya bayi di luar sana perjuangannya kayak apa, mungkin karena itu sekarang belum waktunya, hehe.
    semangat mommy josh~

    ReplyDelete

Post a Comment

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts from this blog

10 Secrets from Ex-Starbucks Barista You Might Want To Know