Friday, May 19, 2017

I'm The Mother of The Year

Ada yang udah nonton video viral di grup Whatsapp, tentang anak kecil terbalik dari ban pelampung waktu berenang di baby spa? Posisi si anak malang tersebut benar-benar terbalik 90 derajatdengan kedua kaki di atas dan kepala menghadap ke bawah... ke dalam air!!

Jantung rasanya langsung lepas setelah nonton video singkat itu. Buru-buru nyamperin Josh yang lagi main di bawah, terus aku peluk-peluk sambil nangis T___T 

Terus kenapa video kemarin bikin aku emosional sekali? 

Berikut alasan yang bisa diberikan: 

1. Aku lagi marah dan kesel banget karena Josh susah makan (lagi). 

Buat yang ngikutin Instastory aku, beberapa waktu lalu aku sempet sharing soal makannya Josh. Beberapa kali juga aku mention kondisi Josh kalo lagi makan seperti apa. Di blog ini juga pernah aku sesekali nyebut kalau Josh susah banget makannya. 

Nggak jarang aku stres sendiri kalo lagi mikirin soal ini. Pernah 1-2 kali muncul keajaiban, tiba-tiba Josh mau makan dengan gampangnya. Tapi dengan gampangnya juga keajaiban itu tiba-tiba hilang. 

Kemarin itu aku udah di puncak emosi. Kalo Josh nolak makan, biasanya aku biarinin aja. Entah kenapa kemarin itu aku berubah wujud menjadi ibu tiri. Di saat Josh udah geleng-geleng nolak makanannya, aku pegang kepalanya, lalu aku paksa masukin sendok ke mulutnya, sampai anaknya berontak. Nangis? IYA LAH. Siapa juga yang suka dipaksa. Tapi aku sampai setega itu masukin beberapa sendok dengan cara yang sama.  

Ending-nya gimana? Makanannya diemut, anaknya stres, makin sebel sama aktifitas makan, dan anaknya nggak mau nengok ke mamanya sampai mangkok dan sendok udah nggak dipegang mamanya lagi. 

I'm not proud of what I did. 

Tapi ternyata aku belom kapok. Malamnya, I repeated the same thing. Nggak lupa kali ini disaksikan suami dan mama mertua. Selesai makan malam, aku gendong Josh duluan ke kamar untuk kasih nenen. Guess what happened. 

Josh nangis histeris. 

He wanted to breastfeed, tapi mulutnya masih 'nyimpen' makanan yang aku paksa suapin tadi. Aku korek makanannya keluar, dia makin jerit. Mungkin kalo dia bisa ngomong, he wanted to say that he hates me. He hates that I force-feed him. Dan sekarang di saat dia pengen nenen—which his favorite dan sesuatu yang bisa calm him down dari perlakuan emaknya hari ini, dia malah makin benci. He refused my breast and my heart breaks. Aku langsung bangkit dari tempat tidur dan pelukin dia sampai nangisnya reda. I said sorry to him, repeatedly. Mama sama sekali nggak bangga dengan apa yang udah mama lakukan ke kamu, Josh. Apa yang udah mama lakukan itu nggak benar dan udah nyakitin kamu.

Thus, Mother of The Year award belongs to me. 

Selesai peluk-pelukan, akhirnya dia menikmati sesi nenennya, kemudian lelap. Suami masuk ke kamar begitu aku tidurin Josh di crib-nya. I sat there, he looked at me and I began to cry. 

Nggak ada yang ngalahin sedihnya seorang Mama yang abis berbuat salah ke anak. Mungkin rasa sedihnya juga dirasain oleh orangtua si anak yang 'kecelakaan' di kolam baby spa, karena mereka lalai mengawasi anak mereka. 

Jadi seorang mama itu gampang. Nikah, hamil, punya anak, jadi mama, deh. Namun jadi seorang mama yang baik itu butuh proses belajar yang panjang.

Selama 9 bulan ngurus Josh, beberapa kali ketemu masalah aku selalu ingin dapat cara yang cepat untuk menyelesaikannya, termasuk selama menghadapi MPASI Josh ini. Aku lupa kalau cara yang tercepat itu nggak selalu benar dan baik

Cekokin makanan ke anak itu memang cepat, tapi buat mental anak sungguh nggak benar. Gimana dia bisa senang makan, kalau cara makan aja dipaksa kayak gitu? Gimana dia bisa makan banyak, kalau ketemu sendok mangkok aja langsung bete? 

Masalah anak susah makan bukan sesuatu yang baru. Kayaknya itu memang udah jadi momok untuk para ibu, deh. Mungkin aku harus bisa menemukan cara yang berbeda untuk ngatasin masalah ini. Masalahnya, sih, memang sama. But every child is different, Josh is different. 

Mudah-mudahan kejadian kemarin bikin aku bertobat. Makan bisa dipelajari pelan-pelan. Mungkin mamanya harus mulai rajin masak yang enak-enak. Selama Josh sehat, aktif dan selalu ramah sama setiap orang, I guess I have nothing to worry about (:  


Btw, semoga anak di video tersebut baik-baik saja, ya ):

OH YA! Kelupaan nulis alasan keduanya. Padahal kayaknya ini alasan terpenting juga, yaitu... LAGI DATANG BULAN!

9 comments:

  1. Masalah anak ga mau makan itu emang bikin kesal, marah, dan segala campur aduk. Kalau kata suamiku, moodku ditentukan apakah anak gampang makan atau nggak. :))) Pernah Kaleb susah makan dan aku lagi kesal, aku banting tempat makannya ke cucian piring, trus aku masuk kamar kunci pintu, Kaleb masih di luar. Aku nangis sesenggukan. Well, being a mother is just super hard I guess.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mood mama emang menentukan sekali ya dalam ngurus anak, khususnya nyuapin makan! Kalo dipikir-pikir bener sih, Josh tuh stres tiap makan karena bawaan stres aku sendiri. Jadi harus pinter-pinter kelola emosi deh tiap kali makan *tarik napas dalem-dalem* :D

      Delete
  2. emang selalu ada masa2 anak susah makan... dan emang akan selalu ada masa2 kita sebagai ortu kehilangan kesabaran... it's ok... namanya juga manusia... don't to be too hard to yourself juga.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya ko, semua ada musimnya. Iya nih harus dibawa santai, kalo nggak anak juga ikutan bete deh.

      Delete
  3. masalah anak ga mau makan emang bikin stress... aku juga ada masanya dimana jayden ga mau makan sama sekali, dan di umur2 segitu dia juga belom ngerti aku omelin... tapi akhirnya aku juga lebih realistis dengan ngebiarin dia makan sambil jalan2, atau makan sambil nonton, atau makan di ruang tamu, yang penting makan deh... semangat...nanti juga berlalu koq masa2 ini hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you buat support-nya ci Mel!

      Iya, aku juga tadinya yang idealis banget makan harus duduk, harus di meja makan, nggak boleh ini itu, akhirnya nyerah ngikutin anak aja maunya apa. Emang wajar banget sih ya anak susah makan. Harus makin sabar dan mudah-mudahan cepat berlalu deh!

      Delete
  4. Do not always blame yourself lah, Jane. Gue inget kok rasanya anak susah makan. Dan itu sepulang kita liburan dari Bali. Gimana rasa frustrasinya, sampe ngira anak gue ada gangguan sama perutnya. Tp ternyata begitu gue bs relax, pelan2 menerima keadaan, banyak doa, ajak anak2 jalan di ijo2 lagi, pelan2 anak gue jg napsu makan lagi hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun juga penasaran si Josh ini kenapa nggak laperan, ya. Nyimpen cadangan makanannya di mana, sik?! Hahahaha

      Emang harus nemu cara yang tepat ya biar anak suka makan. Harus panjang sabar dan pinter-pinter nyari caranya ya biar masalah ini berlalu.

      Delete
  5. I feel you Jane! Ini drama yang tiap hari gw hadepin juga, dah cape kerja, cape macet, cape masak, ealaaa anak nya emoh makan.
    ajak makan sambil main puzzel/ drawing
    kasih makan yg pasti dia suka. Kalo masih ga di makan, dah kasih susu + madu. Mandi trus bobo (kurang tidur mamihnya jadi cranky LOL)
    marah marah drama dan anak nangis kejer HAIZ

    ReplyDelete

Hi there! Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated, and I reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...