Thursday, June 22, 2017

My Only 3 Personal MPASI Advices

Setelah menjalani empat bulan MPASI bareng Josh, baru sekarang ini bisa ceritain pengalaman kami berdua.

Kok kami? Iya, soalnya yang ngejalanin, kan, berdua... aku dan Josh. Aku yang nyiapin, Josh yang makan. Kalau Josh makannya pinter, aku senang. Kalau Josh susah makannya, aku .... (isi sendiri titik-titiknya) :P

Sebelum start MPASI, aku suka blogwalking ke blog-blog lainnya. Kebanyakan semua heboh sharing list belanja peralatan MPASI. Nggak lupa list peralatan makannya harus kekinian dong, biar anak seneng pas waktu makan.

Selain peralatan makan, resep-resep MPASI jaman sekarang juga nggak kalah heboh. Kalau scrolling akun para mommies di IG nggak jarang aku ngerasa terintimidasi. Kok #MPASIoftheday mereka kece sekali?? Itu beneran dimakan sama anaknya? Habis ludes? Kok anaknya baru 7 bulan udah makan nasi goreng? dst... dst...

Pertanyannya, apa iya peralatan dan resep-resep MPASI itu perkara paling penting? Gimana dengan behavior anak saat makan? Gimana dengan behavior orangtua (khususnya Mama) saat anak makan? 

So, di hari pertama libur panjang ini, aku mau sharing beberapa poin tentang MPASI yang aku dapatkan secara pribadi... dan sebenarnya berharap dulu ada yang kasih tau tentang poin-poin di bawah ini sebelum aku terjun ke dunia MPASI.

Seperti biasa, semoga berguna dan menginspirasi, ya! 

1. Don't set your expectation too high. 

Or better yet... NO expectation at all. 

Waktu beberapa minggu sebelum MPASI, aku udah yakin seyakin-yakinnya Josh akan makan dengan sangat baik. Kenapa bisa seyakin itu? Karena dia udah menunjukkan tanda-tanda "klasik" bayi menjelang MPASI—tiap liat makanan pasti ngecap-ngecap mulut, matanya susah berpaling saat liat kami (papa mamanya) makan. Aku udah kegirangan sendiri liat Josh yang kayaknya udah nggak sabar pengen makan. So, as a "classic" newbie mommy, I simply thought "Wah, this kid must be like to eat!". 

Tibalah hari MPASI, apakah benar Josh menunjukkan respon dari tanda-tanda yang sudah dia berikan sebelumnya? Tentu saja... tidak! 

Seperti yang sudah diketahui sebelumnya, anakku susah kali makannya. Kami (aku, Josh, *ncus di rumah dan suami) berjuang bersama melewati badai selama MPASI ini. Badainya berlangsung berapa lama? Lumayan, lah... tiga bulanan gitu, deh. THANK GOD badai memang pasti berlalu! 

So, my first advice buat para mamah muda yang akan menjalani MPASI dalam waktu dekat, kalau bisa jangan berekspektasi apapun, deh. Berharap yang baik tentu saja boleh (bahkan harus, bok!). Cuma jangan ketinggian kayak aku. Ekspektasi terlalu tinggi biasanya akan berakhir kecewa, sih... ):


2. Metode dan pengetahuan MPASI itu memang penting, tapi jangan terlalu memaksakan teori. 

Waktu tahu Josh susah makan, Mamaku sempet ngomel karena aku terlalu idealis. Makan harus duduk lah, nggak mikirin anak itu udah nangis kesel karena nggak bisa gerak kehalang mejanya booster seat. Akhirnya waktu itu aku pasrah dan pertama kalinya rela Josh digendong sambil makan, plus sambil jalan-jalan ngiterin rumah ortuku.

Pulang dari Bali bulan April kemarin, Josh tetap susah makan. Josh itu sebenernya mau nelen makanan kalau udah masuk mulut, tapi untuk mangapnya itu butuh perjuangan banget (nggak lupa tim hore buat jadi badut). Puncaknya, sampai ketemu sendok sama mangkok makannya tuh kayak trauma.

Setelah insiden yang bikin aku mendapatkan "penghargaan" mother of the year, aku mulai evaluasi.

Aku tanya diriku sendiri: apa, sih, tujuanku ngikutin semua teori-teori itu? Apa iya teori tsb tujuannya baik buat si anak atau cuma buat akunya aja?

Setuju nggak, sih, kadang kita (mamah-mamah) masang goal ini-itu atau menentukan metode ini-itu, sebenarnya hanya untuk muasin gengsi kita aja dan bukan untuk si anak. Misalnya, kalau ada yang tau ternyata anak kita makan MPASI instan bukan homemade, rasanya tuh kita kayak kasih racun (true story!). Padahal sebenarnya kita jadi Mama itu bukan untuk show off ke orang lain kalo kita a perfect ideal mom, tapi kita jadi Mama. ya, untuk anak kita sendiri. Anak nggak mentingin dia dikasih makan instan atau homemade, anak mentingin Mamanya sayang sama dia atau nggak. Sama kayak waktu dia nangis sesunggukkan gara-gara aku paksa makan, sejujurnya dia paham kalau itu tanda nggak sayang ):

At the end, teori hanyalah teori. What matters most when we do it in real time. 


My almost everyday reaction saat menjalani MPASI tiga bulan pertama

Btw, teori yang aku patahkan ((patahkan)) itu no gulgar sampai umur 1 tahun, karena Josh bener-bener susah makan, aku menghalalkan segala cara termasuk bikin makanannya lebih enak dan ada rasa. Don't judge me, daripada anak gue kagak makan, kan?

3. JANGAN STRESS.

Ini nasihat yang paling klise tapi paling bener!

Aku bahkan sempet curhat sikit sama Mba Lei tentang MPASI (karena doi sempat mengalami hal yang sama), dan salah satu advice yang diberikan juga ini.

Saranku kalau mulai stres, ya keluarin aja stresnya, tapi jangan lama-lama (kasian suami yang kena imbas), harus balik semangat lagi. Turning point kami berdua ya di postingan terakhir soal MPASI itu. Since then, suprisingly kami berdua sama-sama berubah. Josh mulai enjoy kegiatan makannya dan aku lebih santai ngejalanin MPASI bareng Josh. Udah nggak pake acara marah-marah lagi, Josh juga cepet banget ngunyah makanannya. Pokoknya udah jauh lebih enak, deh.

Sesungguhnya teori MPASI sama seperti parenting, ya. Bukan cuma anak yang belajar makan dan gizinya tercukupi, tapi gimana orangtua belajar SABAR, SABAR dan SABAR dalam menjalaninya.

Bersyukur juga, sih, bisa ngelewatin badai MPASI ini. Aku bisa belajar banyak, salah satunya tingkat kesabaranku jauuuuuh lebih meningkat, HAUHAHA. Tapi kalau sampai harus melewati badai yang sama... NOPE, THANK YOU.

Semua pasti berlaluuuuu *amin* (pic dari duniasehat.net)

Semoga bisa jadi bekal buat newbie moms atau yang akan segera menghadapi MPASI dalam waktu dekat, ya! Buatku sendiri ini juga bisa jadi pembelajaran untuk anak kedua nanti. I should be more woles, less marah-marah ((: 

*Ncus yang kumaksud di atas bukan nanny-nya Josh. Basically, beliau adalah ART di rumah mertua, tapi jabatan awalnya memang baby sitter. Baby sitter-nya siapa? Eng ing eng... beliau dulu adalah baby sitter-nya Andreas, suamiku tersayang! Yes, jadi kami semua panggilnya ncus sampai sekarang. Ncus udah kerja sejak suami umur 1 tahun lebih, terus sekarang bantu kami untuk jaga Josh. Gemesss, ya! Ncus ini sayang banget sama Josh. Kadang sambil jagain Josh sambil flashback Andreas dulu kecilnya begini-begini, hihi. Si Ncus ini pokoknya udah kayak anggota keluarga sendiri, bahkan dijulukin Mama angkatnya Andreas, hahaha. Kapan-kapan aku ceritain lagi tentang si Ncus, ya!

***

Sedikit catatan tentang perkembangan MPASI Josh sampai hari ini (10 bulan)
  • Aku nggak pernah mencampur ASIP sejak mulai MPASI.
  • Goal MPASI aku standar, waktu makan harus duduk pada tempatnya. Tapi dalam praktek 3 bulan pertama, tentu saja nggak langsung tercapai. Tadinya aku keras banget Josh sama sekali nggak boleh makan sambil digendong, jalan-jalan, dan lain-lainnya. Like what I said, akhirnya aku buang gengsi jauh-jauh demi anak. 
  • Di usia 7 bulan, aku mulai kasih Josh makanan instan. Bukan yang kemasan toples kecil-kecil itu atau pouch. Tapi bubur sereal instan macam Milna, Cerelac dan Heinz. Sekarang ini masih makan kok, tapi cuma merek Heinz aja. Favorit Josh yang Heinz Dinners Cheesy Vegetable with Pasta. Enak!
  • Josh sempet ngemut makanan juga. Stres nggak tuh? Udah GTM, giliran berhasil masuk malah diemut. Untungnya nggak berlangsung lama, karena ternyata ngemutnya gara-gara teething aja.
  • Di usia 9 bulan, attitude makan Josh mulai membaik... sangat baik malah. Mungkin ini dikarenakan aku udah jauh lebih woles, nggak begitu stres lagi bawaannya. Aku nggak ngitung berapa sendok yang udah masuk atau makannya habis atau nggak. Prioritasku supaya Josh senang dan enjoy aktifitas makan. Walaupun makannya kadang harus sambil dialihkan sama benda-benda di sekitar, setidaknya sekarang mulut udah langsung mangap ketemu sendok. Nggak ada acara buang muka, kecuali kalo udah kenyang. BHAY SUSAH MAKAN! Nggak usah balik-balik lagi kamu, cuih cuih.
  • Di usia 9 bulan juga, MPASI Josh mulai "longgar". Kalau lagi makan di luar, selama itu nggak pedas dan terlalu asin, aku cicipin ke Josh. Di rumah juga gitu, aku cicipin ke Josh makanan dewasa yang tersedia. 
  • Josh suka banget sama smoothie buah dingin. Setiap bikin smoothie aku campur fresh milk (UHT/pasteurisasi) sekitar 30ml. Aku rencana Josh 1 tahun nanti mau diselingin susu selain ASI, jadi aku kenalin dulu secara nggak langsung lewat smoothie.

6 comments:

  1. Hahaha, ini kayak komen cici pas km dulu posting si Josh susah makan ya Jane. cici bilang emaknya kagak boleh stress. Kayaknya sih itu kunci utama ya. Karena di dalam ibu yang waras, terdapat solusi yang baik :D (semboyan jadi-jadian)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener ci, emak kalo stres dipastikan nular ke anak ya. Makanya aku bilang ini nasihat klise tapi paling bener lah hahaha. Btw, semboyannya tepat banget kok (even it doesn't rhyme) hahahaha :D

      Delete
  2. hi cici jane! tanggal 12 juli mendatang, aku ada jadwal interview Starbucks di kota ku. that would be great if you can help me since i have plenty of questions to ask :) aku boleh minta email atau media sosial lainnya yg bisa dihubungi? thankyou :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Hanny! Boleh, email ke aku aja di reggieviasantoso@gmail.com (:

      Delete
  3. thanks for sharing, mom. Anakku bentar kurleb 2 bulan lagi MPASI. Dari yang aku baca-baca pengalaman buibu ya jangan setres dan jangan terlalu maksain goals ke anak harus makan sekian banyak, harus duduk, dll. Jadi dinikmatin aja kayaknya yaa drama-drama MPASInya hihi. Nggak sabar sekaligus deg-degan nunggu anak masuk masa MPASI ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mom, makasih udah mampir ke blog ini juga yaa!

      Iya, sebenarnya kunci utama menghadapi MPASI anak itu janganlah stres, dibawa santai aja. Dulu aku berekspektasi terlalu tinggi plus udah mikir MPASI itu bakal susah. Padahal sebenernya biasa aja hihi.

      Semangat yaa! Mudah-mudahan anaknya pinter makan nanti :D

      Delete

Hi there! Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated, and I reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...