Apakah Ibu Menyusui Perlu Minum Susu?

Wednesday, July 12, 2017


[Sponsored Post]
  
Budaya minum susu di Indonesia udah bukan suatu hal yang baru, ya. Dari kita kecil kayaknya sering banget dibilangin kalau minum susu itu penting banget. Biar cepet tinggi, giginya bagus dan lain-lain.

Produk susu di Indonesia juga banyak macamnya. Mulai dari susu formula bayi, susu untuk anak, susu penambah berat badan, susu khusus untuk lansia dan nggak lupa susu khusus ibu hamil (bumil) dan menyusui (busui).

Waktu aku hamil Josh, obgynku selalu ngingetin untuk rajin minum susu untuk bumil. Aku sempat tanya,  harus susu bumil atau boleh susu sapi UHT biasa. Beliau menganjurkan susu khusus bumil lebih baik dan menambah nutrisi si ibu dan bayi dalam perut. Plus, kandungan lemak di susu bumil nggak sama seperti susu sapi biasa, alias nggak bikin gendut. 'Kan bumil paling diwanti-wanti, tuh, berat badannya selama kehamilan supaya nggak menganggu kesehatan (dan tentu saja biar cepet kurus setelah melahirkan!). 

Karena aku memang dibiasakan minum susu sejak kecil (dan lumayan doyan), akhirnya aku nurut aja apa kata dokter. Nggak ada ruginya juga toh. Apalagi susu bumil sekarang rasanya lebih enak, nggak bikin eneg.

Setelah melahirkan dan harus menyusui, lagi-lagi aku disuruh untuk banyak minum susu. Kali ini Mamaku yang kasih petuah tentang pentingnya minum susu bagi busui. Bukan hanya nambahin kuantitas ASI, tapi juga menjaga kualitas ASI supaya bayi juga dapet gizi yang memadai.

Oh ya, sekedar catatan kecil, setahuku kandungan dalam susu bumil dan busui itu kurang lebih sama. Bedanya kebutuhan nutrisi yang diperlukan bertambah, baik untuk si ibu maupun si dedek bayi.

Jadi sebenarnya perlu nggak, sih, busui minum susu sebagai suplemen tambahan ASI?

Jawabannya, tentu saja perlu tidak perlu. Beda ibu beda kebutuhan. 

Enam bulan pertama menyusui Josh, menurutku minum susu masih sangat diperlukan. Buat jaga kualitas dan nambahin nutrisi ASI. Soalnya Josh, kan, nggak minum sufor. Sebelum mulai MPASI asupan dia, ya, cuma ASI aja. Kalau aku nggak jaga asupan gizi yang masuk dalam tubuh aku, dampaknya juga akan terasa di Josh.

Tidak perlu, kalau asupan gizi ibu dirasa sudah cukup. Karena susu itu bukan asupan gizi yang terutama, ya. Kandungan nutrisi dalam susu seperti asam folat, kalsium, zat besi, protein, dll, bisa didapatkan langsung dari daging, sayur, kacang-kacangan dan buah.

Setelah Josh masuk MPASI, aku makin malas minum susu dan akhirnya sampai sekarang ini udah nggak pernah minum susu menyusui lagi. Aku pikir Josh, kan, udah makan, gizinya cukuplah dari makanannya.

Eh, siapa yang tahu ternyata Josh malah makin suka nenen sama emaknya, khususnya kalau doi lagi teething dan malam hari. Belum lagi belakangan tiap habis nyusuin Josh, perut kok rasanya laper dan kosong banget. Kebiasaan jelek aku langsung ngemil, deh. Kalau ngemil macem kue-kue kering, keripik, citos-citos gitu, kan, nutrisinya nggak banget, bahkan nggak mendukung kualitas ASI. Nah, susu menyusui itu bisa jadi alternatif yang jauh lebih sehat.

Beberapa hari yang lalu, aku cuci mata sekalian hunting mainan buat Josh di Orami, lalu iseng klik bagian kebutuhan ibu. Ehhhh... ternyata mereka jual susu hamil/menyusui lho. Sebelumnya aku nggak ngeh mereka jual beginian, kirain hanya perlengkapan ibu dan bayi aja—nggak termasuk susu bahkan suplemen untuk busui juga. Yang bikin seneng harganya lebih murah daripada di toko fisik, karena di Orami ada diskonnya gitu untuk tiap produk. Ntappp! *langsung masukin ke keranjang belanja*

Pilah-pilih susu favorit kamu, Mommies! 

Saat ini, sih, ada beberapa produk yang lagi habis. Mudah-mudahan dalam waktu dekat mereka restock lagi. Kalau ada yang mau ditanyakan atau butuh bantuan, langsung aja klik chat window bagian kanan bawah, customer service mereka langsung memberikan respon. 

Aku sendiri bakal minum susu menyusui lagi, nih, biar nggak ngemil yang aneh-aneh dan akhirnya malah nggak bisa kasih gizi yang bagus untuk Josh. By the way, dari hamil sampai menyusui aku paling suka susu rasa cokelat. Rasanya paling netral, nggak bikin eneg dan bikin kenyang.

Ada nggak emak-emak di sini yang rajin konsumsi susu saat hamil atau menyusui? Buat kalian penting nggak, sih, minum susu? Share di bawah, ya! :D

6 comments:

  1. saya termasuk yang doyan minum susu, waktu mual pas hamil nggak mau makan tapi mau minum susu. Tapi sekarang menyusui jadi malas minum susu paling diganti jus buah atau jus kacang hijau, mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, kacang hijau enak juga ya! Buat bumil sama busui juga sehat banget gizinya. Tapi ya itu, kadang malas siapinnya, kalau susu kan tinggal beli yang UHT atau seduh aja hihi.

      Delete
  2. obgyn aku dulu malah ga terlalu nyaranin minum susu ibu hamil loh, katanya banyak gulanya, mending susu UHT biasa aja... sekarang dokter anaknya jayden juga sama, dia malah ga menganjurkan anak minum susu, katanya mending banyakin makanan, dan kalaupun mau minum susu mending minum susu UHT aja, tapi cuma selingan, jadi dipake buat pengganti makanan... katanya susu formula itu cuma kebanyakan gula doang... kebetulan jayden juga lebih suka susu UHT, ya uda ga pernah beli susu formula hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya memang beda dokter beda pandangan, yah. Obgynnya temenku juga nggak menganjurkan dia minum susu hamil. Makanya kalau ditanya perlu atau nggak, ya balik ke diri sendiri lagi, yah hehe.

      Susu bukan pengganti makanan setuju banget. Dokter anaknya Josh juga bilang begitu waktu aku tanya pas setahun butuh minum susu atau nggak. Kalau mau fresh milk aja. Mayannn yaa, duit buat beli sufornya bisa dialokasikan buat yang lain, hihi

      Delete
  3. anak rambut kamu banyak banget ya, jane *salfok* dan itu si baby josh gemesin banget! ondut ondut!! ;)

    btw, aku termasuk orang yang ga doyan susu .. jadi pas hamil tuh sempet kepikiran musti minum susu apa engga, tapi obgyn aku blg ga usah hehehe jadi ya seneng - seneng aja hahha ... susu cuma doyan susu coklat dan dari merek tertentu selebihnya bisa uek! hehehe ... rese emang ya! HAHAHA ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekilas aku bacanya "rambut anakmu banyak", ternyata anak rambutku toh yang dimaksud, hauhahaha/ Embyer ci, sekarang makin banyak, ngejabrik-jabrik nggak jelas huhu.

      Eh tapi bener, sih, beda merek beda rasa. Susu full cream-nya Ult** sama Gr***fi*** aja beda rasanya yak *harganya aja juga beda* :P

      Delete

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (: