5 Lessons Before Hitting 25

Friday, October 14, 2016


I don't have 25 lessons before 25 list. Aku cuma punya 5 pelajaran hidup yang penting selama setahun belakangan ini. 

Cusss, apa aja itu?

1. Passion itu penting, namun realita dan kebutuhan hidup tetap harus dijalani. 

Buat yang baca blog ini, pasti tau banget aku sempet getol banget sama yang namanya passion, sampe khusus dibikin bukunya, lhooo. 

Dulu, aku kira aku bisa 'makan' dari passion yang aku kerjakan, yaitu nulis. Ya sebenarnya bisa aja, sih. Buktinya banyak penulis di luar sana yang bisa hidup dari pekerjaan yang keliatannya gampang banget padahal sebenarnya nggak sama sekali (kedip ke Mbak Dewi Lestari dan Kak Sitta Karina). Cuma kasusnya di aku, yang nulis lima menit aja males, gimana mau bertahan hidup? Makan kerupuk sama nasi aja, deh, tiap hari.

Jadilah setelah menikah, apa yang bisa dikerjakan (dan menghasilkan), itu yang aku kerjakan. Walaupun sebenarnya bidangnya aku nggak suka. Abis gimana dong? Lebih pilih mana, kerja sesuai passion tapi belum bisa menghasilkan yang seberapa, atau kerja di bidang yang nggak disuka tapi bisa bertahan hidup? 

Nggak disuka, tapi dalam catatan nggak boleh ngeluh ngejalaninnya. Soalnya kalo ngeluh, makin nggak menikmati hidup (true story).

Soal passion yang menghasilkan, mungkin nanti ada saatnya kali, ya. Dibenerin dulu tuh waktu nulisnya, terus dikembangin lagi, ya! *ngomong sama diri sendiri*

2. Menjelang masuk umur 25, kok rasanya nggak muda lagi, tapi juga belom dewasa. 

Iya nggak, sih? Kayak lagi di umur nanggung gitu. 

Nggak jarang setelah nikah, masih banyak aja yang ngira aku ini anak baru masuk kuliah. Ciehh, awet muda, dong? 

NGGAK.

Di saat orang menganggap kamu 'muda', mereka akan memperlakukan kamu sesuai dengan usia dalam ekspektasi mereka, dan itu ngeselin banget, lho. Padahal diri sendiri udah ngerasa tua banget di umur 24, eh ternyata masih ada yang anggap ecek-ecek ke diri kita, hiks. 

Terus harus gimana, dong? 

Ya, kalau kata Andreas, bersikaplah sewajarnya, act like in your age. Jangan pecicilan lagi. Emang, sih, aku sadar terkadang aku kurang tegas di saat dibutuhkan, jadi orang bisa 'mainin' aku. 

Jadi resolusi di umur 25, nggak boleh pecicilan lagi, harus tegas, dan harus keibuan! LOL

3. Belajar jadi istri dan mama.

Walaupun umur nanggung, tapi udah punya tanggung jawab sebagai istri dan juga mama. Ciehhh. 

Ini PR seumur hidup yang paling susah, tapi harus belajar terus tiap hari. There's a time I wish I have a manual book how to be Andreas's wife, or as I need now is how to be Joshua's mom. Jadi istrinya Andreas nggak segampang waktu jadi pacarnya Andreas, ahahahaha. Marriage is another level and it's a (lifetime) learning process, dan pastinya nggak mudah. Jadi tolong yaaa... buat yang ngerasa umur sekian udah pantes nikah, coba tanya diri sendiri sekali lagi, bener nggak siap nikah, hihi.  


Dan soal jadi mama, as this quote said by Osho: "The moment a child is born, the mother is also born. She never existed before. The woman existed, but the mother, never. A mother is something absolutely new."  

YES, quote itu bener banget! Seorang mama adalah sesuatu yang baru. I thought it's a natural thing, it's like a maternal instinct, but it's different. Awal-awal minggu Josh lahir, we're both completely strangers to each other. Aku yang clueless gimana caranya take care anak ini dan Josh yang bingung tau-tau harus beradaptasi di dunia yang asing. Tapi sekarang, bisa dibilang Josh bantu aku banget untuk jadi Mamanya. He helps me to learn how to be his mom. Thanks, ya, Josh. Yukslah, let's we fight together in this world! 

4. Pencapaian hidup sifatnya personal.

Setuju? 

Jadi gini, beberapa waktu lalu chatting sama sahabat, topiknya soal pencapaian hidup. Dia bilang aku ini keren banget pencapaiannya, nikah setahun dan sekarang punya anak. Nggak sampe di situ, dia juga bilang kalau dia ini kayaknya nggak ngapa-ngapain, nggak ada pencapaian yang 'wah' banget. 

Terus, aku yang tau BANGET pencapaian dia selama setahun ini kayak apa, gemes banget dong dengernya. Dalam setahun, ini anak udah dapet gelar masternya, belom lagi karir MC-nya (master of ceremony) yang udah bawa dia ke mana-mana, dan masih banyak pencapaian lainnya. Plis deh, yang kayak gitu bukan pencapaian, terus apa dong? And to be honest, I'm always proud of her. 

Aku yang dulu juga begitu, sih. Nggak bisa liat pencapaian diri sendiri, tapi liat punya orang lain. Rasanya minder banget kalo liat pencapaian orang udah di A, akunya masih segini-segini aja. Padahal ya itu, pencapaian hidup sifatnya personal. 

Mungkin gini kali, ya... daripada ngebandingin achievement sendiri dengan orang lain, gimana kalo ngebandingin pencapaian diri sendiri di masa lalu dengan yang sekarang? 

Misalnya, udah lama banget aku pengen banget bisa nulis di media selain blog sendiri. Dan tahun ini kesampaian nulis buat Youthmanual, walaupun artikelnya repostingan dari blog. But still, that's an achievement, right?  

So, buat kamu, sahabatkuuuu... jangan pernah ngebandingin pencapaian kamu sama orang lain lagi, yaa. Kamu itu bersinar sekali, lho, di bidangmu. And yes, makan kue di siang bolong waktu jam kerja, itu pencapaian juga ((:

5. Tetep fokus dengan apa yang dijalani sekarang, and stay happy! 

Ini penting banget, karena aku orangnya susah fokus (salah fokus mah sering). 
Aku punya segudang hal yang pengen dikerjain, tapi suka lupa juga dengan apa yang lagi dikerjain sekarang. Akhirnya, ya keteteran, deh. Masa depan penting, tapi apa yang dikerjakan sekarang akan impact ke masa yang akan datang. 

Ayo, Jane... FOKUS! 

Terus yang paling penting juga... stay happy! 

Hey 25, I'm so ready for you! 

4 comments:

  1. Sweet 25! Aku ingat saat approaching that very point. Yang penting enjoy! And be the best as you can be..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, yang penting harus selalu enjoy and be the best, ya (:

      Thank you so much for dropping by!

      Delete
  2. Gile... masih muda banget! Saya di umur 25? Masih santai kayak di pantai. Kamu malah hebring udah punya kiddo hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Ci Le!

      Baru mikir kok ini blognya Ci Le nggak ada update-an baru, eh ternyata udah ada postingan baru *udah drop komen*

      Hahaha iya nih, udah langsung dititipin anak sama yang Di Atas :D

      Delete

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (: