6 Perlengkapan Newborn yang (tidak) Wajib Dibeli

Friday, December 2, 2016

Disclaimer dulu, ya. Daftar perlengkapan di bawah ini ditujukan untuk newborn dari usia 1-3 bulan. Perlengkapan yang disebutkan ini bukan berarti sama sekali nggak boleh dibeli, yah. Karena sesungguhnya kebutuhan newborn itu nggak banyak. Semua perlengkapan di bawah ini, menurutku bisa dibeli nanti ketika anak udah lewat dari 3 bulan, yang di mana mungkin kebutuhannya udah berbeda.

1. Crib atau boks bayi. 
Ini adalah barang terakhir yang aku beli sebelum Josh lahir. Waktu itu aku dan Andreas sempet galau, mau beli boks bayi atau nggak. Karena kami pikir, Josh bobo bareng kami aja, kalo udah gedean baru bobo sendiri. Tapi aku juga masih pengen bobo enak dan leluasa, jadilah akhirnya kami beli boks bayi.

Terus kepake nggak? 

Awal-awal, sih, kepake. Cuma karena aku menyusui, kok males banget, ya, kalo tiap malam harus bangun dari ranjang, angkat Josh dari boksnya, nyusuin, terus dibalikin lagi? Belom setelah itu, Josh jadi ogah bobo sendiri di boksnya, karena mungkin dia udah terbiasa deket ketek emaknya. Jadilah Josh co-sleeping dengan papa mamanya sampai sekarang ini. 

Sebenarnya kalo mau beli juga nggak masalah, sih. Disesuaikan dengan kebutuhan, ya!

Boksnya Josh yang berakhir (sementara) sebagai pajangan kamar

2. Changing table. 
  
Changing table fungsinya untuk mengganti popok dan baju bayi dan biasanya juga sebagai tempat penyimpanan barang esensial bayi.

Aku sempet tergoda untuk beli changing table di Ikea (yang putih itu lhoo), karena kayaknya apik banget untuk ditaro di kamar. Setelah dipikir-pikir, changing table itu kepakenya bener-bener sebentar banget!

Kalo fungsinya hanya sebagai tempat gganti popok dan baju, aku cukup pake perlak karet jadul yang sepanjang masa itu. Tinggal gelar di atas ranjang, setelah selesai tinggal dilipat lagi, beres!

Jadi menurutku, changing table nggak wajib dibeli, ya. Buibu yang tetap mau beli, boleh nggak? Ya, boleh lah. Sok, mangga. *cieeh, udah bisa Sunda*   

3. Baby bouncer
Apakah Anda tau, bahwa Josh punya tiga bouncer di rumah? Tentunya bukan beli sendiri, tapi dikadoin semua dari beberapa teman.

Aku beruntung banget nggak beli bouncer, karena aku tau ini salah satu barang bayi yang kepakenya sebentar banget. Begitu bayi udah bisa duduk sendiri—which is sekitar 7-8 bulan—bouncer nggak akan terpakai lagi. Coba liat, deh, di dus kemasan bouncer pasti ada warning-nya kalo bouncer nggak dianjurkan bagi bayi yang udah bisa duduk sendiri. 

Kalo memang butuh bouncer tapi nggak pengen beli sendiri, coba sewa aja. Sekarang, kan, ada banyak banget situs penyewaan yang menyewakan barang-barang bayi. Bisa juga rikues ke siapapun yang berencana untuk ngasih kado lahiran. 

 Ketua geng Papa dan Mama lagi bobo di bouncer favorit, kado dari aunties kesayangan. Merek bouncer-nya Mastela Music & Soothe Bouncer.

4. Baju-baju bayi yang unyu. 

Ini, sih, godaan terbesar para ibu-ibu yang baru punya bayi, yes? 

Soal baju bayi, aku sendiri udah diwanti-wanti Mama untuk nggak beli seabrek, karena bayi cepet gede pake banget! Koleksi onesies Josh udah ngepas semua, hampir nggak bisa dipake lagi. Bahkan ada dua potong sleepsuits untuk ukuran 3 months—yang nggak pernah dipake—udah nggak muat sama sekali. Josh sekarang muatnya pake baju ukuran 6 atau 9 months, ontiii. Duh, Josh, can you grow slower? 

Bayi newborn 1-3 bulan biasanya kebanyakan di rumah aja, jadi nggak perlu nyetok banyak baju. Aku beli beberapa potong kaos oblong dari Libby yang super adem buat sehari-hari di rumah. Kalo buat pegi, bajunya itu-itu lagi juga gapapa kok. Tadinya, sih, emaknya macam insecure gitu, kalo baju peginya Josh itu-itu lagi. Entar dikira emaknya pelit gimana?? Cuma melihat Josh melarnya cepet, sayang kalo beli baju cakep kebanyakan, ujung-ujungnya nggak sempat kepake. 

Belanja baju enaknya tunggu anak udah 6 bulan aja, mungkin udah bisa nyetok agak banyakan. Sekarang duitnya ditabung dulu buat persiapan beli peralatan tempur untuk MPASI, yang di mana akan berlangsung kurang dari 3 bulan lagi. Yaampun, Joshhhh... gedenya cepet banget, sih?!

5. Car seat

Sejak hobi nonton vlog keluarga bule, aku amat sangat menjunjung tinggi pentingnya car seat

Selain buat keamanan, car seat itu bisa mendisiplinkan behavior anak di dalam mobil, lho. Konon katanya, anak yang sejak kecil terbiasa duduk di car seat, dia nggak akan mudah grasak-grusuk di dalam mobil. So the kid will know, whenever he gets into a car, he should sit nicely at the car seat. 

Saat pilah-pilih car seat, kami baru tau ada dua jenis car seat. Pertama infant car seat carrier, yang bisa ditenteng ke mana-mana. Kedua adalah car seat biasa untuk bayi yang kepalanya udah kuat dan bisa duduk tegak.

Infant car seat carrier

 
Car seat biasa untuk bayi yang udah bisa duduk sendiri. Bedanya nggak ada tentengannya aja, ya

Kalo begitu, harus beli dua dong? Nggak bisa langsung beli car seat biasa aja? 

Nahhh, kalo yang car seat biasa itu, nggak cocok untuk newborn. Walaupun bilangnya for 0+ months, menurutku tetep nggak bisa, soalnya kepala newborn belum setegak itu. Karena mau hemat-hematan, akhirnya memutuskan untuk menunda beli car seat sampai menunggu Josh bisa duduk sendiri. Terus gimana dengan teori ingin mendisiplinkan anak dalam mobil sejak dini? 

Thankfully, kami ditawarin untuk beli stroller set yang dilengkapi dengan infant car seat. Kami langsung yesss untuk beli, karena kebetulan Josh belum punya stroller waktu itu. Stroller yang kami beli merek Babyelle seri Aspen S 603. Penampakannya seperti ini: 

 Punya Josh persis warna ini. It comes with other colors like purple, brown, and red

Stroller-nya sendiri sekitar 10kg, tapi nggak tau kenapa agak berat buatku. Kalo andaikata aku jalan-jalan berdua aja bareng Josh nanti, rasanya, sih, nggak kuat nenteng sendirian. But anyway, car seat-nya kepake banget, bisa sampai anak umur 1 tahun. Harganya masih cukup terjangkau di angka 1,3jutaan.

Buat yang pengen hemat, bisa cari stroller set dengan infant car seat, atau ya sewa lagi. Kalo pengen punya dua car seat nggak masalah juga, sih. Saya, kan, mau jadi mama yang pintar menghemat. Or me just being cheapo... beda-beda tipis, sih, yah ((: 

6. Baby carrier

Sampai saat ini, Josh belum punya baby carrier. Mau, sih. Soalnya sebentar lagi Josh mau pulang kampung ke Bali bulan depan pas Imlek. YAY! 

Aku sebetulnya udah pengen banget beli baby carrier sejak bulan lalu. Soalnya kalo pergi ke tempat tertentu yang nggak stroller friendly, lebih praktis pake baby carrier, Andreas juga bisa ikut gendong, plus hands-free

Setelah menimbang-nimbang, newborn belum begitu butuh baby carrier. Alasannya lagi-lagi kepala newborn itu belum kuat dan tegak sempurna. Kepala Josh sebetulnya udah kuat dalam posisi tengkurap, tapi kalo digendong posisi berdiri, kepalanya masih suka terhuyung-huyung ke belakang. Jadi baby carrier masih bisa kami pending sampai bulan depan, sebelum berangkat ke Bali. And by that time, Josh will be 5 months already. 

Solusi pengganti baby carrier, bisa pake gendongan bayi atau baby sling. Aku punya gendongan batik warisan dari Mama, yang dipake pas aku dan adikku masih bayi (wow!). Karena aku pengennya praktis dan cepat, akhirnya nggak kepake gendongannya. Ketauan Mamaku, sih, pasti dituduh males... which is half true :P

Cukin batik legendaris

Anyway, baby carrier incaran saat ini adalah: this and this. Kalo ada yang pake salah satu dari merek ini, review plisss. Soalnya salah satu brand kayaknya gencar banget masarin produk mereka. Beneran bagus atau marketing scheme belaka, sih?

That's all my opinions! Sekali lagi, harus banget punya preferensi sendiri dan disesuaikan dengan kebutuhan, yaa.

Happy shopping, moms-to-be!

6 comments:

  1. hi, salam kenal juga :)

    aku beli crib juga kepake 2 bulan doang, sisanya co sleeping ampe sekarang hahahaha... alasannya ya sama, males banget bangun buat nyusuin trus taro lagi... iya kalo ditaro ga bangun, kalo bangun...kudu tidurin lagi... cape hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yaah. Kalo menyusui memang lebih enak co-sleeping. Cuma kayaknya bentar lagi aku harus biasain Josh bobo di boksnya lagi, secara bobonya udah melintang sana-sini hahaha

      Delete
  2. hi salam kenal.. berkunjung balik nih... :)

    perlengkapan bayi emang tergantung preference masing2 ya... :D

    box bayi, changing table, carseat, baby carrier, bouncer justru essential banget buat kita. hahaha. baju unyu essential demi gak tahan beli nya aja. hahaha.

    ngomongin changing table, kalo gantiinnya di ranjang kan lebih rendah apa gak jadi sakit pinggang ya? hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ko, balik ke preference masing2 yah. Soal changing di ranjang, mungkin udah biasa yah dari hari pertama Josh pulang dari RS, dan puji Tuhan sampai hari ini pinggang aman hahaha

      Btw, thanks ko for visiting back! :D

      Delete
  3. Halo salam kenal,

    Ini bukan marketing salah 1 baby carrier ya. Cuma memang saya salah 1 pemakai Ergo baby carrier sejak 7 th yg lalu :). Jaman Ergo belum sebanyak sekarang warna dan modelnya, dan even here in Singapore belum banyak mami yg pake carrier ini, dulu yg famous Baby Bjorn disini. Btw, Ergo juga bisa dipake buat newborn, cuma mesti tambahin insert aja sih. Cuma con nya Ergo ini cuma bisa gendong anak hadap ke mamanya aja, ngga bisa buat hadap depan, trus gendong belakang. So far banyak membantu sih ergo ini, sering pake buat jalan seharian waktu travelling dan ngga begitu pegel buat dipundak, dan kalo mau nyusuin tinggal tutupin aja pake head covernya yg dicarriernya, trus sambal jalan. Praktis hehehe.

    memang mahal tapi worth it banget.

    Hope help :)

    Novi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haii, salam kenal juga yah (:

      Iya, harga Ergo di sini juga sama mahalnya, cuma sebelum ada brand saingan Ergo masih banyak yang pake. Kalo Baby Bjorn aku malah jarang nemu ada yang pake di sini.

      Makasih banget yaa buat review-nya! Nanti aku coba nimbang-nimbang lagi mau beli yang mana :D

      Delete

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (: