Diary of The Week #5: Minggu Mager


Nggak biasanya banget hari Minggu kami bertigaan di rumah. Biasanya subuh-subuh udah bangun, rempong sana-sini mau berangkat ibadah di Jakarta. 

Buat yang ngikutin Instastory aku seminggu ini (macam seleb!), pasti tau kalo Josh sakit. Puji Tuhan sekarang udah sembuh, hanya nggak bisa keluar rumah dulu sampai bener-bener pulih. 

Josh mulai sakit itu udah dari hari Minggu yang lalu. Badannya tiba-tiba panas banget, padahal nggak ada gejala apa-apa sebelummya, batpil pun nggak. Tapi memang Minggu pagi itu dia mules banget, habis pup mukanya langsung pucat dan lemes. Aku beli plester kompres demam untuk anak-anak, langsung aku tempelin ke dahi Josh supaya panasnya turun. Sambil berdoa semoga ini cuma demam biasa yang nggak perlu dikhawatirkan. Eh, ternyata bener... malamnya panasnya mulai turun dan Josh nggak selemes pagi itu. Dia masih bisa bercanda dan main seperti biasanya.

Senin paginya, lahhh... kok panasnya muncul lagi!? Malah kayaknya lebih panas daripada kemarin. Tanpa mikir lagi, aku langsung cek jadwal dokter anak yang praktek di RS biasanya Josh kontrol. Kebetulan DSA yang biasa masih cuti, jadi kami bikin janji temu dengan dokter lainnya. Setelah diperiksa dan aku info  gejala-gejala yang dialami, dokter bilang Josh diare. Cukup minumin paracetamol aja untuk nurunin panas dan diresepin obat untuk pencernaan.

Selama demam, Josh superrrr anteng dan tidur terus. Ya, namanya juga lagi sakit, yak. Satu anak sakit bikin rumah jadi sepi banget. Padahal biasa ada yang suka ngoceh dan teriak-teriak. Selama sakit juga Josh nempel bener sama Mamanya. Aku hampir nggak bisa ngapa-ngapain selain ngelonin dan nenenin Josh. Berasa kayak punya newborn lagi, deh!

 Hari di mana bintik merah di mukanya Josh nambah buanyaak

Dua hari kemudian, demam Josh bener-bener hilang. Josh hampir kembali "normal", cuma sisa rewelnya dikit. Sorenya waktu aku mau mandiin Josh, aku kaget karena muncul bintik-bintik merah di sekujur badan Josh, terus di wajahnya juga ada. Awalnya aku pikir dia biang keringat karena udah tiga hari nggak mandi dan memang kulit Josh sensitif kayak papanya. Andreas juga hanya berkomentar, "Ini mah kalo kata orang tua panasnya keluar makanya jadi merah-merah. Udah gapapa, bentar juga ilang."

Besoknya, aku tambah panik gara-gara bintik merahnya makin BUANYAK di mukanya Josh. Aku sampe khawatir kalo ini campak atau apa. Tapi kalo campak demamnya kan udah nggak ada. Terus keinget Kak Alo pernah share Aura pernah mengalami gejala yang sama. Setelah googling dan memastikan kembali ke DSA, Josh memang terkena Roseola Infantum. Namanya terlalu cantik untuk virus, yeee. Kalo kata dokter, sih, ini campak bayi, berbeda dengan campak Jerman/rubella. Awalnya memang demam tinggi selama 3 hari, setelah demam hilang bintik merah akan muncul. Obatnya hanya istirahat dan banyak minum supaya nggak dehidrasi. Bintik merahnya akan hilang sendiri dalam waktu 3-7 hari. 

Sekarang udah segeeeer! 

Apa aja yang udah aku pelajari selama Josh sakit?

Surprisingly, aku nggak begitu panik, padahal ini pertama kalinya Josh sakit sejak dia lahir. Dulu kalau sakit pun hanya meler-meler biasa aja, itu juga nggak pake rewel. Terus bener yang dibilang kak Alo di postingannya, anak sakit itu paling butuh Mamanya. Andreas pun juga bilang, kapan lagi anak sakit masih mau nempel-nempel sama kamu, entar udah gedean sungkan mau peluk-peluk Mamanya. Iya juga, sih, apalagi Josh, kan, cowok. Oh ya, satu lagi... Josh nggak bisa minum paracetamol merek Temp**. Empat kali dikasih, empat kali dimuntahin. Padahal minum obat lainnya yang dikasih dokter, mau-mau aja. Ada yang rekomen paracetamol lainnya? 

Anyway, jadilah hari ini kami mager-mageran di rumah. Tadi pagi juga nyolong waktu untuk kencan sebentar keluar rumah. Josh kami titip sama Ncus, terus kami berdua pergi sarapan soto mie berdua depan gang rumah, huahahaha. 

Warung soto mie ini suka rame sama yang dateng dari Jakarta. Tiap Minggu banyak mobil parkir pinggir jalan cuma buat makan soto mie ini. Terakhir makan ini aku bungkus, rasanya nggak tahu kenapa kurang enak. Begitu makan di sana, lah kok jadi enak pisan?! Aku sama Andreas sampe nambah jadi total kami 4 porsi! Pas dianterin porsi kedua, mamang yang jualan bilang ke temennya, "Satunya buat si teteh..." sambil nunjuk ke aku. Sumpah, deh... jadi nggak enak... malah ada satu keluarga yang lagi makan sampe nengok ke aku, HAHAHA. 

Sarapan mevvah pagi tadi *ngeces* 

Siang tadi juga kami beberes kamar Josh garis miring kamar tamu, yang selama ini cuma jadi kamar barang. Semua barang yang nggak dipakai kami tumpukin di sana. Akhirnya kami beresin supaya bisa jadi kamar main Josh dan meja kerjaku yang sebelumnya di kamar tidur utama, dipindahkan juga ke sini. Biar kalau siang bisa sambil kerja, sambil nemenin Josh main dan bobok siang. Plus, kamar tidur utama jadi benar-benar berfungsi sebagai kamar tidur aja. No no no "bawa" kerjaan lagi ke kamar tidur :D 

Kami tempelin wall stickers di kamar
And as expected... Josh langsung nyosor ke binatang favoritnya... BEBEK!

Sekian laporan hari Minggu kami yang super santai. How's your Sunday? :D

Comments

  1. wall stikernya beli dimana jane? jadi pengen deh buat ditempel di kamar, jayden pasti demen hehehehe...

    anak kalo sakit emang maunya nempel melulu ya... jayden juga sama, kalo lagi sakit nemplok melulu... digendong siapapun, even bapaknya pun ga mau... maunya cuma sama gua... seneng sih, tapi pegel hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wall sticker-nya beli di baby shop Bogor ci, random gitu pilihannya. Pas nemu yang ini warnanya lucu dan Josh banget hahaha.

      Anak tuh tau aja ya paling enak emang nempel sama emaknya. Dinikmati aja deh selama anaknya masih mau nempel.

      Delete

Post a Comment

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts from this blog

10 Secrets from Ex-Starbucks Barista You Might Want To Know